Review Dunhill Fine Cut Mild

PERHATIAN: SAMPAH INI DIBUAT TANPA ADA MAKSUD BUAT PROMOSI TENTANG SUATU PRODUK DAN ANE JUGA GAK BERMAKSUD MENGAJAK NDORO SEKALIAN YANG GAK NGEROKOK BUAT IKUTAN NGEROKOK. YANG ANTI ROKOK TINGGALKAN PAGE INI SEGERA.

Tadi ane ngobrol ngalor ngidul sama temen ane yang barusan nyicipin Dunhill Fine Cut Mild, katanya sih enak, tau sendiri kan, masyarakat kita gampang penasaran sama sesuatu yang baru, begitu juga ane, yang ikutan penasaran abis denger review dari temen ane itu. Maka dari sebab itulah, sepulang sekolah ane nyempetin buat beli rokok di warung.

“Bungkuse putih, aku ra ngerti jenenge apa” (Bungkusnya putih, aku gak tau namanya apa), begitu kata temen ane. Berbekal informasi itulah ane langsung “hunting”. Tau sendiri kan, Dunhill banyak variannya, jadi ane ngomong aja ke penjualnya rokok Dunhill yang warna putih πŸ˜€

Ternyata namanya Dunhill Fine Cut Mild. Oh itu to..

Dunhill fine cut mild

Nyampe rumah langsung ane liatin bungkusnya.. Sett dah, ni rokok bagus amat bungkusnya *ndeso*
Semua varian Dunhill emang bagus kemasannya, maklum rokok mahal *menurut dompet seorang pelajar*

Buka plastiknya, dijilat, trus dicelupin *halah
Abis ngebuka bungkusan luarnya, ternyata masih ada bungkusan dalemnya. Ada semacam plastik yang bisa dibuka trus direkatkan lagi. Di bungkusan dalem ada tulisan “40 Cuts”. Usut punya usut, ternyata 40 cuts itu artinya dalam 1 inci tembakau ada 40 potongan. Rokok biasa sih katanya cuma 20-30 potongan. Ini menunjukkan betapa halusnya tembakau si Fine Cut itu.

Kesan pertama yang muncul dari kemasannya adalah mewah. Gimana rasanya? Coba nyalain satu, satu hisapan, dua hisapan, sampe gak kerasa abis satu batang. Cepet amat abisnya… Rasanya mirip Sampoerna A Mild gitu deh, cuma lebih enteng dikit. Padahal di tulisannya tertulis 13 mg Tar 1 mg Nikotin, tapi kok enteng banget rasanya ya… Apa ini pengaruh dari teknologi Fine Cut itu tadi? Mbuh lah…

Klo dihitung hitung, murah juga nih rokok.. Dengan harga 12.500 rupiah udah dapet 20 batang. Bandingin sama Sampoerna A Mild yang harganya di kisaran 12.000 – 13.000 tapi cuma dapet 16 batang.

Beralih ke Dunhill? Maybe not now, soale kadung tresno sama L.A Lights sih πŸ˜€

IT’S PROUD TO BE WONOGIREN!

Advertisements

10 responses to “Review Dunhill Fine Cut Mild

  1. Ane mending A Mild deh atau L.A Light, yah masalah selera (taste) aja sih, walau Dunhill Fine Cut Mild kasih fitur Seal Reloc (paling ane suka nih), Ukuran rokok lebih besar dan panjang dan harga lebih murah (16rb dapet 20 batang), tapi taste nya gk cocok sama selera ane (menurut ane Dunhill Mild = Samoerna A Mild Wannabe secara taste, menurut review banyak orang dan udh ane rasakan sendiri), walau A Mild sering dikatain rokok bencong, tapi masih mending daripada rokok menthol deh, ya itu statement dari perokok berat (filter dan kretek non filter) ya wajar aja rokok mild dikatain negative, ini soal selera, bukan ikut-ikutan (keren-kerenan), soalnya ane udh puluhan bungkus ngabisin Dunhill Mild, Dunhill Filter, A Mild, L.A Light, dan rokok lainnya, tetap aja gk bisa lepas dari A Mild (kalo duit lagi tanggung ane ngisep L.A Light, di tempat ane rokok L.A nomor 1 gan, atau bisa juga U Mild < rokok tongkrongan anak-anak di kampus ane nih).

    Yang gk ane suka dari Dunhill Filter adalah ada rasa kopinya jadi pahit-pahit gitu mulut ane, dan yg gk ane suka dari Dunhill Mild adalah rasa tembakau yg berasa banget di mulut (kayak ngunyah tembakaunya langsung gitu), dan sama-sama ada rasa pahitnya :D, hehe ane suka yg manis-manis soalnya mulut udh asem eh ngisep rokok pait, gk enak banget πŸ˜€

    Dunhill memang ngasih kesan mewah dan premium, apalagi dengan adanya Seal Reloc, tapi taste adalah segalanya πŸ˜€

    Dunhilld kan rokok putih yg entah kenapa juga bikin rokok kretek (bercengkeh) yaitu Dunhill Mild dan Filter, jadi menurut ane Dunhill Fine Cut cuma ikut-ikutan pasar rokok di Indonesia, masih follower Sampoerna Mild yg merupakan pelopor rokok mild di indonesia πŸ˜€

    Lagipula Dunhill gk diproduksi Bentoel lagi kayaknya, coz di bungkusnya tertulis produksi PT. PDIT, Malang, ane sih yg pasti-pasti aja kayak HM Sampoerna dan Djarum.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s