Semua Tentang Pick Gitar

Pick gitar, disebut juga klaber, klaper, stokel dan masih banyak lagi aran liyane, adalah sebuah alat yang dipake buat nggenjreng ataupun metik senar gitar. Itu lho, yang tipis trus bentuknya agak meruncing di ujungnya. Tau kan? Tau lah? Tau dong?

Disini ane gak ngasih aturan buat pake pick yang mana, cuma ngasih panduan umum. Semua kembali ke pilihan masing masing, soale ini terkait taste. *halah

Balik maning, kenapa ane bilang ‘terkait taste’ ? Soale tiap pick bisa menghasilkan karakter suara yang beda beda. Disinilah ente ente semua harus tau kebutuhan ente sendiri. Mau shredding? Pake pick yang tebel, diatas 1 mm. Pick diatas 1 mm menurut ane paling enak dipake buat palm mute, jung jung jeet!!

pick gitar ane

Nah klo yang tipis ane lebih prefer buat dipake pas strumming alias genjreng. Suara yang dihasilkan lebih ‘rata’ daripada pick yang tebel.

Ane sendiri punya 3 pick. 2 hasil karya tangan sendiri, yang 1 beli. Semuanya tipis nda, punya ane yang paling tebel aja cuma 0.46 mm (liat foto di atas). Merknya Legacy, harganya 4000 perak aje, daripada beli yang Dunlop, paling bentar aja juga ilang 😀

Nah yang bikinan sendiri mah paling asik. Yang satu ane bikin dari penggaris buat LJK (bukan penggaris mika loh), lentur, super tipis, tapi gak gampang patah juga. Yang satunya bikin dari bekas kartu perdana [kereatif mode:on]

Cara bikinnya? Gampang! Klo yang dari bekas kartu perdana mah harus agak sabar dikit. Siapin amplas kasar sama amplas halus. Potong pake gunting or whatever lah, trus gosok pake amplas kasar dengan penuh cinta dan kelembutan *halah* sampe mendapatkan ketebalan pick yang diingiinkan. Abis itu finishing nya pake amplas halus. Gampang to… Klo yang dari penggaris LJK lebih gampang lagi, soale gak pake acara amplas mengamplas, cukup dipotong sesuai bentuk yang diinginkan.

Ngomongin bentuk nih… Emang ada pengaruhnya ya? Ada dong! Yang ujungnya agak bulet lebih enak, soale gak nyantel nyentel di senar. Kekurangannya buat picking kurang enak, wong bulet je.. Klo yang agak runcing kebalikannya, enak buat picking, kurang enak buat strumming. IMHO loh…

Sekarang ke ketebalan picknya. Macem macem juga nih variasinya. Ada yang 0.46, 0.88, 0.73, 1, 1.3 sampe 3 mm yang dipake buat main bass. Bahannya pun sekarang macem macem, ada yang dari plastik, brass, perpaduan antara plastik dan karet (biar gak licin) sampe cangkang kura kura *ohgodwhy, kasian kura kuranya.

Klo buat merk ane sendiri gak terlalu tau. Yang ane tau cuma Legacy, Dunlop, Fender, Ibanez, sama Ernie Ball.

Sekian 🙂

IT’S PROUD TO BE WONOGIREN!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s