Uji Konsumsi Supra X 125 PGM-FI

Menepati janji ane di post sebelumnya, kali ini ane mau sharing tentang hasil pengujian konsumsi bahan bakar Supra X 125 PGM-FI lahiran tahun 2006. Sebelumnya ane juga pernah bikin sampah tentang konsumsi SuSi dari Banjarnegara ke Dieng pulang pergi. Sampahnya bisa diliat disini.

Di uji konsumsi Banjarnegara-Dieng, tercatat SuSi butuh minum 1 liter bensin buat jalan sejauh 42,6 km. Nah, di kesempatan pulang kampung beberapa waktu yang lalu ane juga melakukan tes serupa. Tujuannya simple, buat ngukur konsumsi BBM SuSi secara lebih mendetail.

Sebelum menyimak tulisan geje ini, ndoro semua perlu tau. Uji konsumsi ini dibagi menjadi beberapa stage. Tujuannya buat mempermudah penghitungan. Kecepatan pas jalan rata-rata cuma 70-80 km/jam, kondisi motor standar dengan rider berpostur unyu minimalis. Let’s go!

Stage 1 [Banjarnegara-Bedono]

stage 1

Sore hari sebelum berangkat, ane isi full dulu di SPBU di Banjarnegara. Cukup bayar 9000 tangki udah penuh. Mengingat premium harganya 4500, berarti kan ane isi 2 liter tuh.. Bensin 2 liter dihabiskan dalam jarak sejauh 97,6 km [lihat gambar]. Berarti konsumsinya 97,6 dibagi 2, hasilnya yaitu 48,8 km/liter

lanjuut..

Advertisements

Jaman Edan, Tukang Tipu Berkeliaran

Terinspirasi oleh salah satu trit Kaskus yang isinya memberitakan tentang kepalsuan salah satu dagangan di Tokobagshit, ane berniat spread the word dengan bahasa ane sendiri.

Setelah melakukan kroscek ke berbagai situs, didapatkan fakta bahwa ada salah satu seller nakal di Tokobagshit. Nah loh..

Begini ceritanya.. Ada beberapa iklan yang nawarin Canon EOS 5D beserta lens kitnya, ajaibnya lens kit yang dimaksud adalah lensa 18-55mm EF-S. Yang paham seluk beluk fotografi pasti mudeng. Gimana ceritanya Canon 5D yang notabene punya lens mounting tipe EF dijejeli lensa bertipa EF-S?

Untitled

Anehnya lagi, beberapa iklan tersebut uploadernya berbeda, dengan kota yang berbeda pula, tapi nawarin satu dagangan, harganya juga sama! Lak yo aneh sekali klo kayak gini..

lanjuut..

Lamunan Hari Ini

Pagi ini, tepatnya dini hari tadi. Ane bangun, nggramaki kasur nyari hengpun yang mungkin ketlisep diantara bantal. Ternyata baru jam 01.15.

Angop dulu, sambil ngulet ngulet mengumpulkan nyawa yang mungkin masih tercecer di alam mimpi. Setelah ngucek ucek mata, ane baru nyadar kemaren malam ketiduran, mbuh jam piro, yang jelas ane belum belajar buat Ujian Sekolah keesokan harinya. Thanks God, masih bisa bangun, bangun [jauh] lebih awal dari biasanya, otomatis bisa belajar barang buka buku trus ditutup lagi 😀

Berkaitan dengan adanya peristiwa ketiduran kemaren malam, maka jadwal makan makan malam terpaksa ditiadakan. Mosok mau makan sambil tidur, ora wangun dab..

lanjuut..

Ride Report: Wonogiri [Chapter II]

Oke, melanjutkan postingan sebelumnya, sekarang ane mau berkisah seputar aktivitas ane selama di kampuang nan jauh di mato, Wonogiri.

Sebelumnya, perlu diketahui bahwasanya rumah simbah ane itu terletak di Wonogiri yang agak jauh dari peradaban *halah*. Bayangin aja rumah dengan halaman luas khas rumah Jawa, dengan jalan yang dibuat dari batu yang disusun sedemikian rupa, beberapa pohon bambu disamping rumah, dan udara segar yang dihasilkan oleh beberapa tumbuhan di sekitar rumah. It makes me feel free nda, jarang ane temui suasana beginian di Banjarnegara.

DSCF5614

Tampak jelas pada gambar di atas beberapa tumpukan batang padi kering yang siap dirontokkan gabahnya. Oh iya, kedatangan ane bertepatan dengan musim panen, jadi sedikit banyak tau dong proses pengolahannya..

lanjuut..

Ride Report: Wonogiri

Akhirnya dapet kesempatan pulang ke Wonogiri lagi. Terakhir pulang tuh lebaran tahun lalu, berarti udah 7 bulan kali ya.. Di kesempatan kali ini, ane ngajakin SuSi buat nemenin perjalanan ane, sekalian ngetest konsumsi bensin nih anak. Mungkin report konsumsi BBM nya nyusul di post selanjutnya, tapi nek ora males ngetik yaa 😀

Oke, mari kita awali dengan bacaan hamdalah. *lho

Berangkat dari Banjarnegara selepas subuh, jam 5 dini hari. Jalan Banjarnegara-Wonosobo masih lengang, wus wus deh.. Di Selokromo ane ambil jalur alternatif yang langsung tembus ke pasar Kertek, lumayan menyingkat waktu, tapi ada beberapa bagian jalan yang rusak, mirip kolam lele dab..

DSCF5571

Terakhir ane lewat sini jalan masih bagus, mungkin waktu itu diperbaiki karena menghadapi arus mudik kali ya.. Selepas arus mudik, yowes dibiarin ndongkrok.

lanjuut..

Bisa Menghemat BBM? Ciyus?

Pagi tadi, salah satu temen ane nggedobos katanya barusan nyoba alat penghemat BBM. Mbelio menerangken bahwasanya alat itu bisa menaikkan power output sampe 3 PK. Mosok?

Cukup prelude nya, sekarang ke topik utama.
Sekarang ini banyak bermunculan produk produk [yang ngaku sebagai] penghemat BBM. Mulai dari yang terbuat dari minyak atsiri [dicampur sama bensin], sampe yang mirip kayak filter bensin. Nah, kebetulan temen ane nyobain yang kedua, filter bensin yang diklaim bisa meningkatkan kualitas BBM dengan cara menginduksi BBM dengan magnetic flux.

penghemat bensinhttp://antariksa.e.tradeee.com/product_view/11905530/Femax%20Fuel%20Saver.html

Rasa penasaran ane semakin menggebu, bak seorang cowok ababil denger gosip tentang cewek ayu 😀

lanjuut..

Lampu Sign, Bukan Sekedar Hiasan

Perlu gak sih motor nyalain lampu sign pas mau nyalip? ABSOLUTELY PERLU!

Lampu sign, sein, riting, lampu kedip or whatever istilahnya, adalah sebuah perangkat yang [menurut ane] wajib ada di kendaraan bermotor. Soale ini perangkat pungsinya buat komunikasi sama pengandara lain, baik searah, maupun dari arah berlawanan.

lampu sign

Foto diambil dari sini

Mobil nyalain lampu sign pas mau nyalip seolah udah jadi keharusan. Tapi klo motor?

lanjuut..