Cinta Lokasi itu Ngeri-Ngeri Sedap!

Whooaa..!! Akhirnya dapet ide buat bikin postingan lagi.. Tentunya dengan kualitas yang masih bobrok dan tema yang semakin geje. Kali ini temanya gak jauh-jauh dari kehidupan sekolah. Stay tune yo dab 🙂

Seperti yang telah kita ketahui bersama, Ujian Nasional tingkat SMA sederajat telah dihelat pada tanggal 15-18 April kemarin. Apa artinya? Artinya masa bakti siswa-siswi kelas XII udah habis. Iya, habis. Soalnya abis UN kan gak ada pelajaran lagi 🙂
Yang berarti anak-anak yang tadinya tiap hari ketemu, sekarang jadi jarang ketemu. Perpisahan? Bukan, gak ada kata berpisah buat kita 🙂

Ngomongin tentang akhir masa sekolah, ane punya sedikit cerita.

ngeri ngeri sedap

Agak basi juga sebenernya klo ngomongin cinta. But, there’s something interesting on love, so we can’t stop talking about love 🙂

Kata orang, cinta itu datang tanpa mengenal situasi dan kondisi. Termasuk datang pada saat akhir masa sekolah. Jedeer..!!

“Witing tresno jalaran soko kulino…”

Yaps, witing tresno jalaran soko kulino. Dua tahun belajar di ruang yang sama, tertawa bersama, menangis bersama, akhirnya rasa itu datang.

Gak tanggung-tanggung pemirsa, di kelas ane ada enam orang sekaligus yang terlibat cinlok! Woalaah, ini cinlok apa mau pasang tenda hajatan?

Dan diantara enam orang itu (pastinya tiga cowok dan tiga cewek), terseliplah seonggok makhluk hina, itu ane.
Jyangkriik..!! Kenapa ane jadi ikutan cinlok sih? Hey love, you have to go home, you must be drunk karena hinggap pada diriku disaat yang kurang tepat -_-

FYI, sebenernya urusan cinta buat ane tuh termasuk hal yang sifatnya personal, ane gak suka terlalu mengumbar urusan cinta. Emang ane siapa? Artis bukan, selebritis juga bukan..
Tapi kali ini ada sedikit pengecualian, dikarenakan satu dan lain hal ane terpaksa sharing disini 😀

Singkat cerita ada sesosok makhluk jelita di kelas ane. Sebut saja Bunga, eh jangan ding, sebut aja “S”

Now Playing: Tony Q. Rastafara – Witing Tresno

Awal berteman sama doi jyan blas gak ada rasa neko-neko. Interaksi kami cuma sebatas tanya-jawab masalah gak penting, guyonan, ngobrol biasa, nglantur, etc.
Sampe pada suatu saat, ane menemukan sesuatu yang ada di diri doi. “Ternyata doi asik juga yah diajak ngobrol, nyambung banget nih sama ane”

Selain asik, doi juga pinter. Ini yang ane manfaatkan, modusnya nanya tentang pelajaran, tapi sebenernya cuma pengen lebih deket 😀
Waktu doi sakit, entah dhemit jahanam mana yang merasuki raga ini, mendadak ane jadi care sama doi. Nanya kondisi lah, nanya udah makan belum lah, dan lain sebagainya yang masih menjadi ciri khas orang kasmaran 😀

Mulai muncullah rasa yang (lagi-lagi) kata orang itu namanya suka. Weitss, aken tetapi ane gak berniat buat shoot her heart with love arrow, kenapa? Get real, Man! Doi bisa dibilang cantiknya naujubile, sedangkan ane, fyuuh, terlalu kejam buat ditulis -_-
Yaudah, rasa suka itu akhirnya jadi rasa suka yang gak pernah diungkapkan :’)

Beberapa waktu yang lalu, temen-temen kelas lagi duduk-duduk di depan kelas. Ada doi juga. Ane ikutan nimbrung. Gak tau kenapa, arah pembicaraan semakin gak terkontrol, mulai ngomongin masalah cinta lokasi yang akhir-akhir ini jadi trend di kelas.

Asem je, paling aku yo bakal kena semprot klo ngomongin masalah cinlok. Mau cabut, wis nanggung, soale pembicaraan lagi asik-asiknya 😀

Akhirnya ada temen yang bilang kurang lebih begini “Eh kapan ko nembak S?” Artinya “Eh, kapan kamu nembak S?”
Jyangkrik memang, hal yang ane takutkan akhirnya terjadi. Selain itu ada ece-ecean bernada provokasi yang nyuruh ane nembak S saat itu juga. Mereka bilang “Klo gak sekarang, kapan lagi? Ntar abis UN jarang ketemu loh..” Ya, saat itu emang seminggu sebelum UN.
Seketika ane berpikir, klo ane gak menyatakan perasaan ane, rasanya nyesek. Nyesek itu sakit, klo menyakiti diri sendiri itu dosa 😀

Buat ane, rasa suka itu harus diungkapkan. Masalah diterima apa gak, urusan nomor 27

Dasar mulut gak pernah makan bangku sekolah, dengan lancangnya mulut ini mengeluarkan kata-kata “S, aku suka sama kamu” di depan doi.
Setelah itu, ane agak lemes, belum terlalu sadar dengan apa yang barusan ane lakukan. Jujur, ane emang kemakan provokasi makhluk-makhluk njelei namun ngangeni itu 😀

Agak lama doi diam, ane juga diam, sambil salah tingkah tentunya. Diiringi suara-suara gak jelas yang berasal dari anak-anak jebolan rumah sakit jiwa.

Dan akhirnya, she make her answer. “Maaf yah, aku udah ada yang punya”
Kecewa? Gak juga, wong ane juga sebenernya gak berniat ngungkapin perasaan kok 😀
Tapi bukan berarti rasa ane ke doi itu gak serius. Ane serius, cuma ane realistis aja, cewek secakep itu kurang pantes buat ane miliki. Ntar makin banyak angka bunuh diri akibat ngiri sama ane 😀

Disinilah sikap sumeleh berperan. Disaat ane gak mendapat yang ane inginkan, ane stay cool, istilahnya narimo ing pandum.
Sebagai seorang pria beradab dan beretika, begitu tau doi udah ada yang punya, ane mundur teratur. Ane ogah main embat-mengembat pacar, that’s so suck man! (semoga jadi motivasi buat ane biar ane gak main embat pacar orang. amin)

Yah beginilah cinta lokasi, ngeri-ngeri sedap!

IT’S PROUD TO BE WONOGIREN!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s