Tips Mudik Anti-Mainstream

Mungkin mudik emang masih cukup lama, ning nggak ada salahnya to klo ane berbagi tips mudik dari ane yang dijamin anti-mainstream, karena yang mainstream udah banyak ditulis di situ-situs lain.

Tips ini based on my own experience, pake roda dua tentunya. Karena ane belum pernah mudik pake transportasi umum πŸ˜€

Sebelumnya, segala hal buruk dan mengerikan yang mungkin terjadi klo ente mengikuti tips ini, bukan merupakan tanggung jawab ane. So, use it at your own risk! πŸ˜›

mother of penumpanghttp://sosbud.kompasiana.com/2011/08/22/orang-betawi-mudik-ke-mana-388684.html

Oke, ini dia…

1. Persiapan cuy, persiapan!

Ini mungkin terdengar mainstream. Tapi semuanya emang butuh persiapan.
Siapin kendaraan ente buat berjuang keras ngangkut anak-bini ente. Mungkin sedikit perawatan kendaraan sebelum dipake mudik akan menjadi something nice to do. Yah minimal servis ringan deh, sukur-sukur nek sisan ganti oli. Ini berlaku buat ente yang bakalan menempuh jarak diatas 250 km. Ning klo jaraknya cuma 30 meter dari rumah njuk mau melakukan step ini, sah-sah saja.

lanjuut..

Silence Isn’t Always Golden Pak!

Bener enggak sih silence is golden? Kapan hari liat foto menarik di Meme Comic Indonesia, dan kemarin ane cari lagi untung masih ada.

Kata Pak Beye nih, speech is silver, silence is golden. Kebetulan ada seorang pemberani yang komen dibawahnya “Pantesan bapak klo ada masalah diem terus :v ”

1070005_297725017019406_920170016_nNgakak aje dah..Β  In my opinion, lebih baik katakan apa suaramu. Suara apapun itu, sekalipun suara gak penting. Daripada diem terus tau tau boker di celana kan malah repot XD

IT’S PROUD TO BE WONOGIREN!

A Stories of “Lu-Gue”

Satu lagi tulisan ndagel, ora bermutu, dan wagu.
Gini nih menowo utek lagi encer, inspirasi buat nulis dateng terus. It’s flow, it’s gembrobyos.

Kali ini cerita datang dari penggunaan bahasa ane sehari hari.
Alkisah, beberapa waktu yang lalu, sewaktu ane ikut Ujian Tulis D3 UNS, ane ketemu sama seseorang cowok yang lontang lantung seakan-akan mengalami disorientasi tujuan hidup *enggak juga dink
Mbeliyo ini anak Bandung, yang entah karena disengaja atau tidak, nyoba ikutan tes di UNS.

Doi ikut tes sendirian tanpa ada sanak pamili ataupun teman buat sekedar diajak ngobrol. Di sekitarnya banyak manusia manusia lokal yang ngomong apa dia juga gak tau. Rata-rata yang tes di ruangan ane tuh anak sekitar Karesidenan Surakarta, kebanyakan dari mereka juga udah saling mengenal sebelumnya, jadi mereka bisa asik ngobrol.

Singkat kata, doi ini senasib kayak ane, gak punya temen ngobrol. Eh tau-tau doi memberanikan diri menyapa ane.

“Ngambil jurusan apa Mas?”

Dia pake aksen khas Jawa Barat. Dari sini ane tau, kemungkingan besar sehari hari dia biasa ngomong pake ‘lu-gue’.

Aku Agribisnis Mas, Masnya ngambil jurusan apa?

Nah, disinilah the story begun. Ane prefer pake kata ‘aku’ daripada ‘gue’, dan memilih kata ‘masnya’ daripada ‘lu’, walaupun ane tau klo pake ‘lu-gue’ pas pertama kenalan itu gak dosa. But, it’s so strange for me man!

lu-guehttp://kammipolban.wordpress.com/2011/11/08/lhuu-gue-end/

Mungkin banyak yang heran kenapa ane pake kata ‘masnya’, bukan ‘kamu’.
Jujur wae dab, klo bilang ‘kamu’ ke manusia berbatang tuh rasanya gimana gitu. Terkesan intim banget πŸ˜€

lanjuut..

Peran Bassist, Pentingkah?

Tebak guys, siapa yang paling jadi perhatian dalam sebuah band?
Klo ane bilang sih pertama vokalis, trus gitaris. Mungkin karena vokalisnya punya suara dewa, atau cakep mungkin. Trus gitarisnya bisa shredding sekalian ganti senar yang putus pada saat yang bersamaan. Selain itu, dua manusia ini cenderung jadi ikon utowo frontliner di band mereka. Ini bisa dibuktikan klo kita ngeliat Ungu dengan Pasha sama Enda-nya. Liat juga Noah dengan Ariel dan Lukman-nya.

So where the bassist is?!

Mari kita memandang lewat kacamata seorang bassist amatir.
Disadari po ora, peran bassist di Indonesia kurang diperhatikan. Mereka cuma dianggap sebagai pelengkap, seolah-olahΒ  ‘lu enggak dateng juga enggak masalah’

Miris!

tetsu larukuhttp://profile.ameba.jp/sekai-kamisama/

Baru sedikit band di Indonesia yang ‘kedengeran’ sound bassnya. Beberapa diantaranya The Changcuters, Bondan F2B, J-Rocks, sama Dewa 19. Sebenernya banyak juga sih, cuman masih kalah banyak sama band-band yang memakai bassistnya secara amoral πŸ˜€
*maksudnya bassnya gak ‘kedengeran’ gitu.

lanjuut..

Festival Serayu Banjarnegara 2013

Diberitahuken kepada khalayak ramai bahwasanya sebentar lagi Banjarnegara akan mengadaken sebuah hajat bertajuk Festival Serayu Banjarnegara 2013, demikian untuk dijadikan perhatian.

Yups, bentar lagi kota ane tercinta, Banjarnegara, bakal ngadain sebuah festival kebudayaan. Acara yang dikasih nama Festival Serayu Banjarnegara itu bakal dihelat 24-31 Agustus mendatang. Acarane macem-macem dab, ada pagelaran seni, expo, dll.

Kenapa dinamain Festival Serayu Banjarnegara? Tau juga tuh yang punya acara πŸ˜€
Yang jelas Serayu adalah nama sebuah sungai yang mengalir di ngapak zone alias Barlingmascakeb (Banjarnegara, Purbalingga, Banyumas, Cilacap, Kebumen)

Konon katanya, ini punya acara dilandasi atas keinginan Gubernur Jateng menggalakkan Visit Jateng 2013 yang punya tujuan menjadikan Jawa Tengah sebagai pusat budaya dan tujuan wisata. Keren gak tuh bahasanya? πŸ˜€

visit jateng 2013http://travel.detik.com/read/2012/02/25/092733/1851282/1025/more-than-friendly-kemeriahan-visit-jateng-2013

Beberapa waktu yang lalu Banjarnegara juga menggelar hajat Dieng Culture Festival 2013, topik acaranya masih sama, kebudayaan. Sayangnya ane gak bisa menyaksikan secara langsung mergo gak denger woro-woronya. Ane tau juga cuma dari status FB temen yang main kesana. Denger denger ada pertunjukan Jazz Above The Cloud disana, kan asik tuh.

lanjuut..

“Koyo Tumbu Ketemu Tutupe”

Ada sebuah ungkapan Jawa yang berbunyi “Koyo tumbu ketemu tutupe” yang artinya kayak tumbu ketemu tutupnya. Tumbu itu, emm, boso Endonesane opo yo, semacam wadah serbaguna yang terbuat dari anyaman bambu.

tumbu-alat-masak-tradisionalhttp://semangatku.com/1414/kesehatan/wanita/ketahui-peralatan-dapur-tradisional-tradisional-yang-lebih-sehat/

Makna dari ungkapan itu adalah sesuatu yang bertemu trus cocok. Istilahnya ‘jodoh’ gitu.

Beberapa waktu yang lalu *sebenernya udah cukup lama* , ane mengalami hal senada. Ketemu ‘jodoh’ yang cocok buat SiTi.

lanjuut..

Long Journey to Get an Education

Hari ini, Senin, 8 Juli 2013, Hasil Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) resmi diumumkan. Ada yang seneng karena diterima, ada juga yang sedih karena ditolak. Easy wae nda, namanya juga seleksi. Pasti ada yang ditolak, ada yang diterima.
Sakjane udah kepikiran bikin postingan ini dari dulu, ning tak tunggu dulu sampe SBMPTN kelar.

Okay, so let’s the story flow.
Perjalanan panjang ini dimulai ketika pemerintah membuat sebuah kebijakan baru. Yaitu semua siswa kelas XII (yang memenuhi ketentuan pastinya) diikutkan dalam Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN), termasuk ane. Klo gak salah inget, dulu mulai rubes-rubes sebelum Ujian Nasional, siswa-siswi disuruh ngumpulke tetek bengek yang diperlukan buat SNMPTN serta disuruh milih perguruan tinggi mana dan jurusan apa yang dikarepke.
Singkat kata, ane milih Agroteknologi sama Agribisnis Universitas Sebelas Maret (UNS). Nganyelke, ane gak lolos dua-duanya 😦

Kenapa ya Universitas Sebelas Maret disingkat UNS, bukan USM πŸ˜€

Ane milih UNS juga gak waton njeplak, ada beberapa pertimbangan yang bikin ane mantep di UNS. Diantaranya pergaulan, biaya hidup, sama keinginan orang tua.
The first is masalah pergaulan. Ane imannya tipis dab, dijaki ngidul melu ngidul, diajak ngalor melu ngalor, diajak ndugem melu-melu wae, diajak nyarkem wooh amit-amit, kasian calon bini ane ntar dapet bekasan πŸ˜€
Itulah sebabnya ane gak minat di Ngayogjokarto Hadiningrat, kota yang katanya udah mulai bergeser norma sosialnya. Walaupun sakjane biaya hidup di Jogja lebih murah daripada di Semarang sih..

Sebenernya gak semua orang Jogja kayak gitu sih.. Lagian masalah pergaulan kan kembali ke diri masing-masing.

Oke, dari Jogja kita menuju ke Semarang.

Semarang kaline banjir, jo sumelang ra dipikir…

Di Semarang pergaulan terbilang aman, ning biaya hidupnya sing ora nguati. Pengen juga sih sebenernya kuliah di UNDIP, nusul mbak itu tuh πŸ˜€

lanjuut..