Ospek, What The F*ck Is That?!

Jadi, ceritanya gini..
Kemarin ane baru nyelesein masa ospek ane, ospek Fakultas Pertanian (FP) UNS.

Tiga hari penuh perjuangan dan ekstra kesabaran buat menghadapi rentetan kegiatan pengenalan studi.
Yang pernah mangan bangku sekolahan pasti udah tau yang namanya ospek, sebuah kegiatan yang jarene merupakan ajang pengenalan studi dan pengasahan mental. Biasanya sih ospek mulai ada di tingkat SMP.

Dulu waktu ane ospek SMP sama SMA (disebut MOS, Masa Orientasi Siswa), kami yang ikut ospek disuruh bawa peralatan macem-macem yang sebenernya enggak ada kaitannya sama kegiatan akademik. Misalnya gelang dari bawang merah/bawang putih, tas dari karung, sama beberapa atribut yang ora wangun dan cukup ngisin-isini klo dibawa.
Itu maksudnya apa coba? Ngelatih kuat mental? Ngelatih pelajar buat bisa nahan malu dan punya muka tebel alias rai gedhek? Pantesan banyak pelajar yang gak malu klo ngelakuin hal-hal yang nggilani.

ospek FP UNShttps://www.facebook.com/bemfapertauns

But now, it’s totally different dab, enggak kaya di SMP atau SMA, ospek perguruan tinggi busananya lebih beradab dikit, pake dress code yang udah ditentukan plus pake jas almamater.

Belakangan ini, mulai bermunculan tanggapan-tanggapan tentang ospek di internet. Ada yang pro dengan mengatakan ospek itu bertujuan ngelatih mental dan kedisiplinan, ada juga yang kontra dengan berpendapat klo ospek itu cuma kegiatan yang sebenernya enggak perlu dilakukan.

Menurut ane nih, ospek di Endonesa itu sebenernya kurang efektif. Kenapa ane sebut kurang efektif? Soalnya ospek disini rata-rata berisi penugasan yang kurang bermutu, ditambah bentakan-bentakan senior yang enggak jelas tujuannya. Sekali lagi, itu maksudnya apa coba? Ngebentak-bentak mahasiswa baru yang notabene letak toilet aja belum tau. Mau ngerasa punya power dengan mengagung-agungkan kapasitas sebagai panitia ospek gitu? Jujur aja, ane juga gedek kemarin sempet dibentak-bentak sama senior. Klo bisa mbengok-mbengok gitu keliatan sangar po? Nek cuma nyangkem pake suara keras ane juga bisa!

Belum lagi masalah penugasan ane yang ngabisin duit lumayan banyak. Walaupun barang-barang buat penugasan itu *katanya* disumbangin, ane tetep aja agak ngerasa ngeganjel di hati.

Yaelah bro, klo waktunya ane beramal Insya Allah ane beramal kok, tanpa disuruh bawa barang-barang yang belum tentu dibutuhin sama si penerima sumbangan. Jal pikiren, apa tentu si penerima sumbangan itu butuh ‘buah ketakutan’, ‘buah upacara’, ‘makanan ratu perak’, ‘susu ngantuk’? Mending lak disumbangin dalam bentuk mentahnya aja, mbok menowo mereka lebih butuh barang-barang selain barang yang ane bawa buat penugasan.

Alangkah indah dan damainya klo kegiatan ospek itu murni bersifat akademis dan dilakukan secara lebih bermoral. Enggak pake teriak-teriak sama ngebanting pintu keras-keras demi menjiwai acting marah yang lagi dijalani.

Yang perlu diinget nih, ngebentuk karakter seseorang enggak bisa dilakukan dalam tiga hari. Orang tua yang mendidik kita pake cara halus selama bertahun-tahun juga belum tentu berhasil membentuk karakter idaman.

Overall, ospek kemarin berjalan lancar secara keseluruhan. Tapi enggak buat ane, ane telat dua kali 😀
Di hari pertama, kami upacara pembukaan dilanjutin kegiatan mendengarkan kuliah umum. Yang ngisi kuliah umum Pak Ganjar Pranowo loh 🙂

Hari kedua, mulai ada penugasan. Selain itu, di hari kedua ini diisi sama presentasi beberapa organisasi yang ada di kampus. Ada juga sesi pengenalan lingkungan kampus sama wawasan umum tentang Universitas Sebelas Maret.
Hari ketiga jadi hari paling ditunggu-tunggu oleh semua peserta ospek. Karena di hari ini, ospek berakhir, itu tandanya enggak ada lagi tugas-tugas dan suara-suara ora mutu itu. Di hari terakhir ospek ini disuguhkan atraksi lawas bin basi yang cukup wagu dan enggak penting. Para panitia pura-pura marahin semua peserta ospek, disertai adegan adu mulut antar sesama panitia ospek. Yang beginian ini ane udah enggak kaget, soalnya di SMA juga nemuin adegan kaya gini 😛

Lain kali bikin drama yang beda dong kak, yang beginian udah terlalu mainstream 😀

Pokoke, ane bersyukur udah ngelewatin masa ospek walaupun banyak kesalahan yang ane lakukan 🙂

IT’S PROUD TO BE WONOGIREN!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s