He’s The Real Street Fighter!

Malam itu, hujan rintik-rintik turun membasahi Kampus UNS Kentingan dan sekitarnya, termasuk Palur. Hal itu enggak bikin ane ngebatalin rencana ane buat main ke tempat seseorang yang cukup spesial *ehmm*. Tujuannya buat numpang nyari sinyal, koneksi kosan lagi geblek, jadi ane putuskan buat main sambil nyari materi presentasi. Sambil menyelam minum bir *bikin mabok

Ini kisah nyata, nek nang film biasane ditambahi tulisan “adapted from a true story”.

Enggak begitu lama ane ada di situ, tiba-tiba muncul mas mas jalan kaki. Doi istirahat di bangunan sebelah tempat ane duduk. Badannya kurus, agak tinggi, mungkin usianya baru 23-26 tahun. Sekitar 5 menit setelah dia duduk, dia nanya ane dan terjadilah percakapan yang kurang lebih bisa ane simpulkan begini: dia abis dari Magetan, dia kehabisan uang dan dia mau balik ke Cilacap.

Yang bikin ane tersepona adalah ketika dia mengutarakan keinginannya buat balik ke Cilacap dengan berjalan kaki. Whaat..!!?

Palur - Sidareja

Piye perasaanmu, jalan kaki sejauh lebih dari 200 km tanpa uang sedikitpun? Aku rapopo ndasmu!

lanjuut..

Advertisements

Me, and Pomade

Sedikit bercerita tentang gaya baru ane…

Belakangan, ane lagi suka pake tatanan rambut model klimis ala rockstar tempoh doeloe. Potongan rambut undercut, trus dipakein pomade biar mengkilap 😀

Tria Changcutershttp://www.tribunnews.com/images/seleb/view/153621/tria-ramadhani-the-changcuters#img

Awal perkenalan ane sama pomade sebenernya udah cukup lama, sejak ane masih anak-anak. Bapak ane suka pake pomade merk Tancho, tapi waktu itu ane belum tau klo itu pomade, ane nyebutnya minyak rambut. Sebenernya betul juga sih klo ane nyebutnya minyak rambut, tapi waktu itu ane belum bisa bedain antara minyak rambut dan wax, gel, dan sebangsanya, jadi semua produk tatanan rambut ane sebut pake istilah minyak rambut 😀

lanjuut..