Seal Klep Oh Seal Klep…

Beberapa hari yang lalu, ane niatnya ganti oli SuSi yang udah lumayan lama gak ganti oli.. Niat doang, karena akhirnya niat ganti oli itu berubah jadi niat ganti oli plus ganti seal klep.

Dadi ceritane kaya kiye..
SuSi udah lumayan lama enggak ganti oli, mungkin hampir 2 bulan. Selama 2 bulan itu, SuSi ane pake buat pulang ke Banjarnegara sebanyak 2 kali. Sampe menit terakhir sebelum SuSi ganti oli, ini motor masih enak dibawa jalan, mindah gigi juga masih halus. Tapi akhirnya tetep ane ganti tuh oli berhubung ane ini orangnya care B-)

Sekedar gambaran mengenai keuangan, saat itu dompet ane lagi masa-masa kritis. Akun kas menunjukkan jumlah uang kira-kira cuma cukup buat keperluan sehari-hari sampe suplai dana turun dari pusat *halah* serta ditambah beberapa ribu rupiah yang rencananya mau ane pake buat pendaftaran acara training yang diadakan oleh Himpunan Mahasiswa Jurusan ane.

Singkat kata, langsung deh ane ngesot ke bengkel deket kampus. Minta mekaniknya buat ngeganti oli SuSi. Tapi surprise datang disaat yang tidak tepat, oli bekas yang keluar dari mesin tinggal 3/4. Bener-bener surprise.

Ane sih enggak kaget ngeliat oli yang keluar cuma 3/4 bagian, menurut ane itu masih normal. Toh selama ini SuSi juga enggak menunjukkan gejala rewel ataupun minta jajan. Yang bikin kaget itu pas mekaniknya nyaranin ganti seal klep.

telanjang
Sadar diri dengan kondisi keuangan ane, ane langsung berpikir sejenak mempertimbangkan apakah mau langsung diganti apa tetep nekat bawa SuSi dengan kondisi seal klep yang *katanya* harus diganti sampe kiriman uang dateng.

lanjut..

Advertisements

Curhat: Pemanis Sudut Ruangan

Segera hentikan membaca postingan ini jika terjadi gejala seperti mual, kesemutan, dan sesak nafas.

Postingan pahit sekedar mengisi insomnia malam ini..

Pahit, benar-benar pahit. Postingan kurang beretika ini terbit akibat belakangan ini ane sering mikirin kondisi SiTi di rumah.

Sekitar 2 minggu yang lalu, ane pulang ke Banjarnegara. Seperti biasa, ritual wajib tiap pulang ke rumah adalah ngecek kondisi SiTi sambil sekali dua kali diajak jalan barang cuma muter kampung atau dibawa ke penjual nasi bungkus di ujung gang. Bukan rahasia lagi, semenjak ane hijrah ke Solo, SiTi di rumah diperlakukan layaknya barang pajangan. Diparkir doang sambil sesekali dilap sama dipanasin. Mungkin perlakuan itulah yang mengantarkan SiTi ke kondisi saat ini, kondisi yang abu-abu, dimana status SiTi sebagai motor terawat mulai dipertanyakan.

Waktu terakhir pulang, kondisi aki SiTi dalam keadaan minim setrum. Lampu utama menyala redup laksana orang kurang darah, semangat juang tak lagi nampak lewat tatap matanya, sinar matahari yang menerpa tubuhnya kian menggerogoti kharismanya, ironis.

Si bapak ogah pake motor ini karena dianggap berat dan lebih memilih setia sama Supra X 110 cc jadul yang menganut teknologi vibrating system alias body getar. Fitur yang ane sebut barusan emang fitur yang mungkin mutlak ada di setiap motor plastik terbitan Honda.

So, jadilah SiTi sebagai pemanis ruangan. Ruang kosong di belakang rumah. Ini kondisi SiTi waktu masih segar bugar.

tiger

Itu waktu ane masih SMA. Terlihat gagah dengan lampu pesek, penampilannya seolah mengatakan “I’m ready to fight!”. Sekarang si bongsor itu kena diabetes -_-

lanjuut..