Do It Yourself: Cajon Boongan

PROLOGUE

Beberapa hari lalu, mungkin sekitar 2 minggu, ane mendadak kepincut njur kepengen cajon. Mau beli ning liat-liat harganya udah bikin gemeter, bayangin aja dab, kotak triplek yang begitu sederhananya itu harganya bisa mencapai 600-an ribu. Mulai putar otak, akhirnya diputusken mau bikin sendiri aja mengingat bahan-bahannya tersedia di rumah. I do understand the risk suara sama penampilannya nanti bakalan berbeda sama cajon made in pabrikan, yah rego nggowo rupo dab. Seenggaknya ane udah nyoba..

Akhirnya liburan dateng juga dan pekerjaan ini pun dimulai..


 

SELAYANG PANDANG

Cajon ini harusnya dibikin dari triplek dengan ketebalan 12 mm, tapi di rumah adanya yang 9 mm doang, itu juga bekas. Enggak tau bekas apa, tapi yang jelas kondisinya masih cukup layak. Berdasarkan hasil bertapa nyari informasi lewat dunia lain *dunia maya*, diperoleh informasi bahwasanya ukuran cajon itu enggak ada standarnya, punya ane ukurannya 33 cm x 31 cm x 46 cm (panjang x lebar x tinggi). Suara snare-nya dihasilkan dari snappy, bukan strings. Kan ada dua tuh, pertama pake snappy yang biasa ada di snare drum, kedua pake string gitar. Alasannya, menurut ane snappy lebih mudah dalam pemasangannya dan enggak membutuhkan bahan-bahan lain selain snappy itu sendiri. Oiya, snappy ini niatnya mau ane bikin adjustable, tapi ane batalkan karena satu dan lain hal. Ane pake triplek 9 mm di kelima sisinya, sedangkan bagian depannya (disebut tapa) ane pake triplek 3 mm.


 

THE CAJON BOONGAN PROJECT

Oke, bagian ini bercerita tentang proses pembuatan cajon ini. So let’s get the recipe!

Alat:

1. Penggaris/meteran
2. Pensil atau apalah, buat bikin tanda
3. Amplas
4. Gergaji kayu
5. Gergaji yang buat bikin lingkaran, ane enggak tau namanya 😀
6. Cutter
7. Bor
8. Obeng
9. Jangka
10. Tang, ane prefer ke tang catut
dan alat-alat lain yang enggak bisa ane sebutkan mengingat waktu kita yang terbatas *angin berhembus

Bahan:

1. Triplek 12 mm, tapi ane pake seadanya aja, yang 9 mm. 1 lembar utuh mungkin bisa buat bikin 2 cajon.
2. Triplek 3 mm. 1 lembar utuh bisa buat bikin banyak cajon. So, usahakan nyari sisa aja, lebih ramah lingkungan coy B-)
3. Kayu reng, jenisnya terserah. Disarankan pake kayu yang agak keras mengingat fungsi kayu ini nantinya sebagai frame, biar rigid.
4. Snappy/snare wire, potong jadi dua bagian. Ane pake yang ukuran 12 inch. Setelah dipotong, panjang masing-masing snappy sekitar 13 cm. Potong pake tang, menurut ane lebih mudah pake tang catut.
5. Sekrup, ane beli 50 biji masih sisa, yang dijual per bungkus juga ada. Ane butuh banyak karena ane gak pake paku. Sebenernya sekrup cuma dipake buat bagian tapa doang.
6. Paku, ukuran disesuaikan. Berhubung cajon ane ini niatnya mau dibikin cajon yang bisa dibongkar pasang, jadi ane enggak pake paku.
7. Lem kayu, yang ini ane juga enggak pake.
8. Karet speaker, enggak tau nama pastinya apa, soalnya ane cuma bilang karet yang biasa di kaki kursi, eh di nota ditulis karet speaker -_-
9. Cat atau material finishing lain, yang ini ane enggak belum pake.

Metodologi Praktikum, eh Langkah Pembuatan:

Langkah ke-0: Siapkan semua bahan, bulatkan tekad, teriakkan dalam hati “Gue bisa bikin cajon!”, lalu berdoa.

Langkah ke 1: Bikin sketsa bagian-bagian cajon. Perbanyak referensi tentang ukuran dan sketsa bagian-bagian. Bisa googling di situs-situs luar negeri, blogger lokal juga udah ada yang nyoba bikin kok..

Langkah ke-2: Potong triplek dengan ukuran yang udah ditentukan. Buat triplek tebelnya bisa pake gergaji kayu, sedangkan triplek 3 mm-nya ane sarankan pake cutter aja biar enggak ngerusak lapisan veneer-nya. Digores berkali-kali pake bantuan penggaris atau apalah, be creative! 😀

potong potongLangkah ke-3: Satukan bagian-bagian yang udah dipotong kecuali tapa sama sound hole (belakang). Bagian tapa sama sound hole dipasang belakangan aja. Penyatuan bagian-bagian ini pake paku, atau klo pengen kayak ane bisa pake sekrup. Klo pake sekrup lubangi dulu tripleknya pake bor, baru deh sekrupnya dipasang dengan bantuan makhluk gaib obeng.

Langkah ke-4: Bentuk dasar cajon udah mulai terlihat. Sebuah kotak yang masih rapuh. Untuk memperkuat cajon, bagian belakangnya perlu dibikin frame. Enggak perlu frame rumit macam deltabox, tralis, atau double cradle, cukup frame sederhana dari kayu reng berbentuk kotak yang ukurannya disesuaikan sama tripleknya. Klo frame udah jadi tinggal dipasang ke bagian sisi, atas, sama bawah.

frameLangkah ke-5: Bikin sound hole. Bikin sketsanya dulu pake jangka, trus bikin lubang buat masukin gergaji pake bor. Diameter sound hole punya ane 12 cm. Mengenai ukuran ini, ane enggak tau apakah nantinya diameter sound hole itu berpengaruh ke suara yang dihasilkan apa enggak. Kan frame udah terpasang tuh, boleh deh sound hole-nya dipasang juga sekalian.

sound hole

Langkah ke-6: Kali ini kita pasang snappy-nya. Pasang snappy yang udah dipotong jadi dua bagian di kayu yang panjangnya sama kayak lebar frame. Bingung? Ntar liat gambar aja deh 😀 Masangnya boleh dipaku atau pake sekrup. Posisi snappy yang terpasang di kayu tersebut diusahakan enggak terlalu ke tengah atau ke samping. Nah kan udah jadi ya itu snappy+kayunya, sekarang tinggal masang ke body cajon-nya. Saran ane, pake baut aja, biar adjustable, klo mau diatur tone-nya, tinggal longgarin sekrupnya, putar batang kayunya, trus kencengin lagi. Punya ane dibaut pake satu sekrup doang di tiap sisinya, jadi enggak perlu dikendorin klo mau ngatur tone, cukup diputar kayunya, dan voillaa..!! Tone snare-pun berubah. Klo mau pake satu sekrup kayak ane, diusahakan sekrupnya berada di tengah-tengah lebar batang kayu, jadi seolah kayu itu berupa poros yang bisa berputar. Tapi inget, kayu ini nantinya harus cukup kuat buat menekan snappy agar menempel ke permukaan tapa. Opsi lain klo mau adjustable, bisa pake sistem snappy kayak di cajon-cajon bikinan wong Londo. Cukup panjang klo ane jelasin disini, googling aja yah 😀
Batang kayu yang ada snappy-nya itu sebenernya juga berfungsi sebagai frame bagian depan. Ning klo mau bikin frame lagi yang kayak bagian belakang yo monggo.

snappyOiya, jarak dari batang kayu ke bagian atas itu 15 cm yah.. Ya dikira-kira sendiri aja, yang penting masih ada space antara snappy sama bagian atas cajon.

Langkah ke-7: Pasang tapa-nya. Pemasangan tapa ini ane sarankan pake sekrup, biar cajon bisa dibersihkan bagian dalamnya atau klo sewaktu-waktu butuh perbaikan yang mengharuskan ente ngeliat bagian dalemnya ente gak kesusahan. Usahakan tapa menempel rapat dengan bagian body agar meminimalisir suara ketukan yang enggak diinginkan antara tapa dengan body, caranya pasang sekrup dengan jarak cukup berdekatan. Punya ane jaraknya sih 7 cm. Jadi nantinya di bagian tapa itu enggak cuma ada 4 sekrup, punya ane aja nyampe 24 biji.

Langkah ke-8: Pasang karet kaki speaker, or karet kaki kursi, or whatever lah.. Bagian ini kayaknya enggak perlu ane jelasin, udah pada gede.

karet Langkah ke-9: MAINKAN! 😀

Nah, kayaknya gitu doang langkah-langkah buat bikin cajon. Mengenai info tambahan sama testimoni, baca disini yah 🙂

Advertisements

12 responses to “Do It Yourself: Cajon Boongan

  1. Pingback: Do It Yourself: Cajon Boongan (Bag. 2) | tiwulwonogiri

    • iya ditempelin gan, tapi disesuaikan juga tekanannya.
      klo terlalu menekan ntar snappy nya ga bunyi, klo terlalu renggang (ga begitu menekan) suara snappy kurang tajem.
      makasih udah mampir 🙂

  2. gan, ane mampir ni…
    ukuran ketebalan papan tapa dan hole sama aja ya gan?
    sebenarnya ukuran ideal buat papan tapa brapa mm gan?

    • beda gan, bagian tapa cuma 3 mm, sedangkan hole-nya sama kayak body, soalnya selain buat penutup juga berfungsi buat body gan..
      waduh klo ngomongin idealnya berapa jujur saya kurang tau gan, tapi dari hasil nyontek sana sini ketebalannya sekitar 3 mm gan..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s