The Real Biker’s Attitude

Posting pendek sajahh..

Tulisan ini dibuat berdasarkan kejadian nyata yang ane alami sendiri.
Empat hari yang lalu, sehari setelah Pilpres 2014 yang bikin heboh itu dilaksanakan, ane pergi ke Solo, there’s some business that must be done. Seperti biasa, solo riding bareng SiTi, motor djadoel yang cuma ganti baju. Ane berangkat sendirian karena temen yang sama-sama punya urusan di Solo udah berangkat sehari sebelumnya.

Udah beberapa kali ini tiap ane jalan lumayan jauh ane pake rompi ijo-ijo yang mirip punya tukang parkir itu. Tujuannya sih cuma buat begaya doang 😀 Tapi sapa tau juga rompi itu bisa meningkatkan kewaspadaan pengendara lain.

ijo-ijoJadilah ane kayak voorijder yang terpisah dari rombongan…

Di jalan antara Kertek-Temanggung, ane riding di kecepatan sekitar 60-80 km/jam. Tiba-tiba, di spion ane liat ada seseorang yang mau nyalip ane. Doi pake riding gear lumayan lengkap, khas peturing gitu. Tunggangannya klo ane enggak salah liat tuh Yamaha Byson, yang jelas bukan dari pabrikan Honda. Sempat iring-iringan selama beberapa detik, setelah itu doi nyalip ane sambil ngasih klakson dan acungan jempol. What a nice biker! Doi seakan ngasih salam walaupun ane enggak tau siapa doi sebenernya, mungkin doi menyimpulkan klo ane ini sama-sama peturing setelah ngeliat gaya berpakaian ane yang waktu itu emang lengkap dari sepatu sampe helm fullface ditambah rompi ijo-ijo.

Kejadian senada kembali terulang ketika ane udah masuk daerah Solo, tepatnya di Colomadu. Kali ini yang nyalip ane yakin bener Yamaha Byson, kayaknya doi peturing juga. Soalnya motor yang doi pake udah dimodip pake aseso khas turing gitu. Doi riding santai sambil ngeboncengin cewek, kayaknya sih enggak jalan jauh, wong platnya juga AD.

Nyampe kosan, ane sejenak merenung. Betapa beruntungnya ane masih menjumpai manusia langka penuh respek kayak dua orang tadi. Mereka tetep respek sekalipun beda bendera sama ane, bahkan beda pabrikan! Enggak kayak fans boy  yang sering ane liat adu cangkem di blog-blog kondang punya tetangga. Ngebelain pabrikan mereka sampe berbusa tanpa sadar klo tiap pabrikan itu punya kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Biker kayak dua orang tadi yang ane sebut sebagai biker idaman, bukan biker yang arogan di jalan, ataupun biker bocah yang belum terlalu pantas terjun di jalan.

No offense buat pihak manapun. Respect!

Advertisements