Praja Muda Karana

Praja Muda Karana, tentunya udah enggak asing bagi ndoro-ndoro sekalian terutama buat yang pernah makan bangku sekolah. Entah dimakan mentah sebagai lalap ataupun digoreng terlebih dahulu dan dicocol sambel terasi πŸ˜€

Anak muda yang suka berkarya, kurang lebih begitu artinya. Biasanya sih disingkat Pramuka gitu, tau deh klo di Jogja dan Soloraya, mungkin disebut Pramuko *ah elaah

Selalu ada kisah manis antara ane sama kegiatan pramuka, walaupun ane gak pernah ikut yang namanya organisasi pramuka di sekolah. Baru kemarin malam, ane dateng ke sebuah event rutin pramuka di sekolah ane, yaitu Penerimaan Tamu Ambalan. Event ini biasa diadakan menyusul adanya Masa Orientasi Siswa (MOS), otomatis schedule-nya ada di awal tahun ajaran. Nah berhubung lagi libur kuliah dan belum balik ke Solo, ane putuskan buat dateng, ya sekedar silaturahmi sama nostalgiaan gitu deh..

pramukaItu foto waktu anak-anak SMAN 1 Bawang, Banjarnegara, bikin pioneering. Foto itu diambil tahun 2012, entah pas event apa.

Dulu, ane berpikiran sama kayak mayoritas anak di sekolah ane yang menganggap pramuka itu ngebosenin, enggak asik, dll. Sampai suatu saat, semua pemikiran ane berubah karena satu orang, satu orang yang bikin ane ngerasa beruntung pernah bertemu sama dia.

baca lebih lanjut..

Rendezvous of Ngapakers

Sudah hampir satu semester ane disini, di kota Solo, chasing my dream for a brighter future *katanya*
Sebagai perantau yang datang jauh-jauh dari kampung nun jauh di Banjarnegara sana, sudah selayaknya ane nyari temen yang sama-sama berasal dari Banjarnegara. Mungkin udah jadi kodrat manusia klo kita tuh selalu nyari temen dengan background yang sama atau minimal mirip. Iya pa ora?

Beruntung di sini ane dipertemukan sama sekawanan makhluk berbudi luhur yang menamakan dirinya Kembara Semar, abbreviation from Keluarga Mahasiswa Banjarnegara Sebelas Maret.

kembara semar

Sebenernya perkumpulan semacam ini bukan satu-satunya. Setau ane, ada beberapa wadah perkumpulan mahasiswa Banjarnegara. Sebut saja Imbara (Ikatan Mahasiswa Banjarnegara, yang ini mungkin yang paling besar dan paling tua), Fosimba (Forum Silaturahmi Mahasiswa Banjarnegara), dan yang khusus mewadahi mahasiswa Banjarnegara yang lagi belajar di UNS, yaitu Kembara Semar.

lanjuut..

Laporan Pertama

Ini laporan pertama ane. Laporan praktikum dari seorang anak manusia yang sebelumnya tidak pernah mangan bangku kuliah. Seorang manusia yang masih lingak-linguk di kampus dan mencoba beradaptasi dengan habitat barunya.

Sumpah, laporan di SMA beda banget sama laporan di perkuliahan.
Lihat laporan ane , dipenuhi coretan nista berwarna merah menyala hasil goresan spidol yang menari bersama tangan koas.
Koas, ya, koas. Ko-asisten, artinya asistennya asisten. Meskipun baru asistennya asisten, enggak sedikit dari mereka yang tingkahnya udah senga setengah mati. Seolah mereka menganggap adek maba itu semacam sand-sack yang siap dibully setiap saat.

laporan

Kembali ke lembaran kertas hina itu. Bermula dari sebuah laporan sementara, berkembang menjadi Draft 1. Draft 1 ane jelas cacat, enggak cuma ane, tapi hampir semua temen seangkatan ane. Ya, ini laporan pertama mereka juga. Tapi bukankah manusia emang hidup buat berproses? Sebuah proses menuju ke arah yang lebih baik yang diawali dari sekumpulan kertas bernama laporan pertama.

IT’S PROUD TO BE WONOGIREN!

Ospek, What The F*ck Is That?!

Jadi, ceritanya gini..
Kemarin ane baru nyelesein masa ospek ane, ospek Fakultas Pertanian (FP) UNS.

Tiga hari penuh perjuangan dan ekstra kesabaran buat menghadapi rentetan kegiatan pengenalan studi.
Yang pernah mangan bangku sekolahan pasti udah tau yang namanya ospek, sebuah kegiatan yang jarene merupakan ajang pengenalan studi dan pengasahan mental. Biasanya sih ospek mulai ada di tingkat SMP.

Dulu waktu ane ospek SMP sama SMA (disebut MOS, Masa Orientasi Siswa), kami yang ikut ospek disuruh bawa peralatan macem-macem yang sebenernya enggak ada kaitannya sama kegiatan akademik. Misalnya gelang dari bawang merah/bawang putih, tas dari karung, sama beberapa atribut yang ora wangun dan cukup ngisin-isini klo dibawa.
Itu maksudnya apa coba? Ngelatih kuat mental? Ngelatih pelajar buat bisa nahan malu dan punya muka tebel alias rai gedhek? Pantesan banyak pelajar yang gak malu klo ngelakuin hal-hal yang nggilani.

ospek FP UNShttps://www.facebook.com/bemfapertauns

But now, it’s totally different dab, enggak kaya di SMP atau SMA, ospek perguruan tinggi busananya lebih beradab dikit, pake dress code yang udah ditentukan plus pake jas almamater.

Belakangan ini, mulai bermunculan tanggapan-tanggapan tentang ospek di internet. Ada yang pro dengan mengatakan ospek itu bertujuan ngelatih mental dan kedisiplinan, ada juga yang kontra dengan berpendapat klo ospek itu cuma kegiatan yang sebenernya enggak perlu dilakukan.
lanjuut..

Long Journey to Get an Education

Hari ini, Senin, 8 Juli 2013, Hasil Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) resmi diumumkan. Ada yang seneng karena diterima, ada juga yang sedih karena ditolak. Easy wae nda, namanya juga seleksi. Pasti ada yang ditolak, ada yang diterima.
Sakjane udah kepikiran bikin postingan ini dari dulu, ning tak tunggu dulu sampe SBMPTN kelar.

Okay, so let’s the story flow.
Perjalanan panjang ini dimulai ketika pemerintah membuat sebuah kebijakan baru. Yaitu semua siswa kelas XII (yang memenuhi ketentuan pastinya) diikutkan dalam Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN), termasuk ane. Klo gak salah inget, dulu mulai rubes-rubes sebelum Ujian Nasional, siswa-siswi disuruh ngumpulke tetek bengek yang diperlukan buat SNMPTN serta disuruh milih perguruan tinggi mana dan jurusan apa yang dikarepke.
Singkat kata, ane milih Agroteknologi sama Agribisnis Universitas Sebelas Maret (UNS). Nganyelke, ane gak lolos dua-duanya 😦

Kenapa ya Universitas Sebelas Maret disingkat UNS, bukan USM πŸ˜€

Ane milih UNS juga gak waton njeplak, ada beberapa pertimbangan yang bikin ane mantep di UNS. Diantaranya pergaulan, biaya hidup, sama keinginan orang tua.
The first is masalah pergaulan. Ane imannya tipis dab, dijaki ngidul melu ngidul, diajak ngalor melu ngalor, diajak ndugem melu-melu wae, diajak nyarkem wooh amit-amit, kasian calon bini ane ntar dapet bekasan πŸ˜€
Itulah sebabnya ane gak minat di Ngayogjokarto Hadiningrat, kota yang katanya udah mulai bergeser norma sosialnya. Walaupun sakjane biaya hidup di Jogja lebih murah daripada di Semarang sih..

Sebenernya gak semua orang Jogja kayak gitu sih.. Lagian masalah pergaulan kan kembali ke diri masing-masing.

Oke, dari Jogja kita menuju ke Semarang.

Semarang kaline banjir, jo sumelang ra dipikir…

Di Semarang pergaulan terbilang aman, ning biaya hidupnya sing ora nguati. Pengen juga sih sebenernya kuliah di UNDIP, nusul mbak itu tuh πŸ˜€

lanjuut..

Just a Historical Badge

Kami, Pramuka Indonesia. Manusia Pancasila.
Satyaku kudharmakan, dharmaku kubaktikan.
Agar jaya Indonesia, Indonesia tanah airku.
Kami jadi pandumu.

Sapa yang masih inget syair lagu diatas? Yaps, itu adalah syair lagu hymne Pramuka. Yang pernah sekolah pasti pernah ngerasain yang namanya Pramuka. Entah itu dukanya karena jijay bajaj sama yang namanya pramuka. Sampe sukanya karena bener-bener suka scouting activities πŸ™‚
Nah, ane kebetulan jadi manusia yang pernah ngerasain indahnya kepramukaan. I don’t have any experience joining scout organization in my school, tapi ada sesuatu yang bikin ane punya pengalaman manis sama pramuka πŸ™‚

Ane gak ikut Dewan Kerja Ambalan di sekolah, that’s because ane dulunya seorang anggota GAPRA alias Gerakan Anti Pramuka. Tapi itu berubah setelah negara api menyerang. Eh, maksudnya berubah setelah someone came into my life.

badge

Someone who cares, someone who patiently persuaded me to come in weekly scouting activities, someone who I love πŸ™‚

lanjuut..

Cinta Lokasi itu Ngeri-Ngeri Sedap!

Whooaa..!! Akhirnya dapet ide buat bikin postingan lagi.. Tentunya dengan kualitas yang masih bobrok dan tema yang semakin geje. Kali ini temanya gak jauh-jauh dari kehidupan sekolah. Stay tune yo dab πŸ™‚

Seperti yang telah kita ketahui bersama, Ujian Nasional tingkat SMA sederajat telah dihelat pada tanggal 15-18 April kemarin. Apa artinya? Artinya masa bakti siswa-siswi kelas XII udah habis. Iya, habis. Soalnya abis UN kan gak ada pelajaran lagi πŸ™‚
Yang berarti anak-anak yang tadinya tiap hari ketemu, sekarang jadi jarang ketemu. Perpisahan? Bukan, gak ada kata berpisah buat kita πŸ™‚

Ngomongin tentang akhir masa sekolah, ane punya sedikit cerita.

ngeri ngeri sedap

Agak basi juga sebenernya klo ngomongin cinta. But, there’s something interesting on love, so we can’t stop talking about love πŸ™‚

lanjuut..