Catatan Seorang Pelajar: The Way I Choose

Sebuah jalan yang kupilih…

Sekarang musim apa yaa? Musim duren? Musim rambutan? Salah kabeh! Sekarang lagi musimnya anak anak SMA yang udah podo kaplak alias senior buat nentuin jalan masa depan mereka. Selain itu, sekarang juga lagi ngetrend anak anak SMA lagi pada galau segalaunya mikirin ujian nasional yang tinggal beberapa minggu lagi. Ya Allah Ya Gusti, paringono kawulo padhanging manah…

Oke, sedikit curhat kali ini. Ane mau membagi sedikit kisah tentang jalan ane, jalan yang ane pilih.

otonomi-perguruan-tinggihttp://www.anneahira.com

Alkisah, di sebuah negeri nan indah dikata orang, tersebutlah seorang remaja yang mulai berpikir akan masa depannya. Ane nyadar ane gak mungkin jadi bajing*n selepas ane lulus SMA, maka dari sebab itu, ane mulai berpikir “kemana sih ane bakalan ngelanjutin perjuangan hidup penuh ironi dan nestapa ini?”

lanjuut..

Advertisements

Catatan Seorang Pelajar: Teriakan Menjelang UN 2013

Ane yakin gak cuma ane yang njegog alias menggonggong waktu denger kabar paket soal UN ada 20 paket. 20 paket? ARE YOU FUC*ING KIDDING ME?

Edyan po ora, dari dulu jaman kawak lekak yang namanya UN itu udah dianggep monster, sekalipun itu cuma ada 5 paket. Lha sekarang, ada 20 paket, mau disebut apakah si UN ini? Bukan monster lagi, tapi biyunge buto galak, genderuwo, wewe, lan semua memedi penghuni alam ghaib!

Jawaban yang tersedia hanyalah MODYARO!

mother of paket soal

Gak habis pikir ane, apa yang sebenernya ada di otak Mendiknas sampe sampe mbelio tega menyiksa generasi tunas bangsanya sendiri dengan paket soal yang semakin banyak yang dinilai mampu membuat lulusan SMA yang lebih kompeten.

lanjuut..

Happy Birthday!

Hari ini, hari yang kau tunggu,
Bertambah satu tahun usiamu,
Bahagialah kamu…

Masih inget lagu diatas? Yup, potongan lirik diatas adalah potongan lirik lagu Selamat Ulang Tahun punya Jamrud, lagu itu ane bawain di pensi pas ulang tahun sekolah ane kemaren 🙂

Kali aja ada ketua OSIS yang saking gak kreatifnya mau nyontek konsep HUT sekolah ane, mungkin artikel sampah ini bisa bermanfaat.

Hari Sabtu kemaren (20/10/2012) sekolah ane ngadain perayaan ulang tahun yang ke-22. Wuihh, masih muda ya? Gak juga ah 😀
Rangkaian acaranya dimulai dari hari Kamis, ada lomba bikin makanan berbahan dasar singkong, lomba mancing, sampe lomba panjat pinang. Buat lomba bikin makanan berbahan dasar singkong, kelas ane juara 3 loh 😀
Padahal makanannya tuh mbuh panganan opo, lagian rasane juga ora enak di lidah ane…

Nah, puncaknya tuh hari Sabtu. Ada karnaval sama pentas seni yang diadain di lapangan upacara sekolah. Nih stagingnya…

Berdiri tegak menantang…

lanjuut

Catatan Seorang Pelajar: Ketika Hujan Turun

Yang, hujan turun lagi, dibawah payung hitam ku berlindung…
Yang, ingatkah kau padaku, di jalan ini dulu kita berdua…

Oke, cukup nostalgilanya. Nggedobos lagi, masih ada kaitannya sama hujan nih…

Musim hujan dateng lagi nih… Ojo nggresulo dab, justru harusnya kita bersyukur, kata Pak Haji klo masih ada hujan berarti kiamat masih jauh…
Apa yang dilakukan seorang pelajar klo sepatu satu satunya basah kena ujan? Ya dikeringin lah… Nah, masalahnya belum semua orang tau cara ngeringin sepatu yang epektip dan episien… Tadi siang ane pulang keujanan, jadi kepikiran buat sharing tips ngeringin sepatu nih, kali aja berguna 🙂

First of all, kita butuh kertas. Bisa kertas ulangan yang nilainya jelek, bisa juga pake kertas dari kitab alay, Ototrend *upss*, asal jangan kertas bekas pembungkus nasi, mambu sayur kangkung, it’s not good lah…

Lanjutkan! Kertas tadi diremes remes kayak kita ngeremes kertas yang mau dibuang. Trus masukin deh satu persatu kedalam sepatu sampe penuh. Inget, harus bener bener penuh, biar sempurna kayak Andra And The Backbone.

lanjuut..

Catatan Seorang Pelajar: 1,1 Liter

Dia menatap sayu selembar uang 5000 rupiah yang berdiam tak bergeming sedikitpun di dalam dompetnya…

Kamis, 27 September 2012.
Matahari menyinari bumi Banjarnegara dengan garangnya, membakar jiwa sepi nan letih yang terhina… Seorang pelajar brengsek berusaha merangsek melewati keramaian parkiran saat jam pelajaran usai. “Langsung bali wae…” begitu pikirnya. Dinaikinya sepeda motor bebek kecilnya, dimasukkannya kunci kontak, lalu diputar ke posisi ON, dengung khas Supra X 125 PGM-FI terdengar, menandakan sensor sensor sedang membaca kondisi kendaraan. Alangkah terkejutnya dia ketika mendapati indikator bensinnya berada pada level terendah dan berkedip kedip dengan genitnya… Ini berarti sepeda motor tersebut harus segera diisi bahan bakar. Urusan bahan bakar bagi pelajar seperti dirinya adalah hal yang maha penting, menyangkut stabilitas nasional dan menguasai hajat hidup orang banyak.

Dia menatap sayu selembar uang 5000 rupiah yang berdiam tak bergeming sedikitpun di dalam dompetnya… Terlihat wajah murung Imam Bonjol di dalam uang lusuh itu… Begitu besar pengorbanan beliau untuk bangsa ini, tapi kenapa wajahnya terpampang pada selembar uang kotor yang nilainya tak begitu besar? Ironis…

lanjuut..

Catatan Seorang Pelajar: Bermumet Ria dengan Matematika, Fisika, dan Kimia

http://ongakka-sama.deviantart.com/art/i-hate-studying-166403530

Dari judulnya aja udah keliatan ini sampah gak mutu nan edan edanan, daripada nganggur nda..

Terlintas sebuah pertanyaan pekok sekaligus menggelitik waktu ane di sekolah. Sebenernya udah lama, tapi baru sekarang punya niat buat nulis pertanyaan itu. Apakah gerangan? Pertanyaannya gini nih: “Apa sih manfaatnya kita belajar Matematika, Fisika, sama Kimia?”

Sebagai pelajar jurusan IPA tentunya rodo pengung klo bertanya kaya gitu, lha wong udah takdirnya anak IPA tuh jatahnya belajar ilmu ilmu kanuragan tersebut. Bukan itu, maksudnya yang dipertanyakan tuh apa manfaat belajar ilmu eksak kaya gitu.. Apa besok kita mau ngitung usaha yang diperlukan buat nyurung mobil mandeg? Klo mau bantuin dorong ya dorong aja! 😀

lanjuut..

Catatan Seorang Pelajar – Back To School

Judul diatas bukan kelanjutan dari sekuel Catatan Si Boy, ingat itu..

WARNING: MAY CONTAIN ADULT MATERIAL, PARENTAL ADVISORY IS NEEDED.

Minggu, 15 Juli 2012.
Sehari sebelum kembali masuk sekolah dan beraktifitas sebagai seekor pelajar mbeling yang berusaha untuk masa depan yang lebih cerah..
Fyuuh.. Masuk sekolah dan menerima predikat sebagai “Bajingan tingkat 12” Bangga? Biasa wae nda.. kelas XII itu artinya udah tua. Gak kerasa deh ane udah sepuh dan pantes dipanggil “kakak”. Masih inget dulu gimana waktu pertama masuk sekolah ini. Rasanya semua baru terjadi kemaren, masih anget anget tai ayam di benak ane.. yah begitulah hari hari yang kita lewati. Terasa cepat klo kita menikmati dan terasa lama klo kita nggrundel dalam menjalani. Nggrundel gak menyelesaikan masalah loh 🙂

lagi..