Dieng Culture Festival 2014

Oy oy oyy.. Kemarin ada event budaya yang cukup heboh dan spektakuler serta memukau dan mempesona. Yapz, Dieng Culture Festival (DCF) 2014. Acara ini dilangsungkan di kawasan wisata Dieng dari tanggal 30-31 Agustus 2014, dengan kata lain acaranya baru selesai tadi sore 😀

DCF sendiri adalah event yang digagas sama komunitas Dieng Pandawa yang ada di Desa Dieng Kulon, Banjarnegara. Tahun ini adalah tahun kelima DCF dilaksanakan. Setelah tahun kemarin enggak bisa dateng karena skejulnya tabrakan sama ospek, akhirnya tahun ini ane bisa ngerasain atmosfer DCF ini. Yah walaupun enggak seluruh rangkaian acaranya ane ikutin, seenggaknya sebagai warga panginyongan yang baik dan cinta budaya negeri sendiri ane pernah nyicipin event ini.

Dieng Culture Festival VSumber: http://diengbackpacker.com/9/paket-dieng-culture-festival.html

Rangkaian acaranya sendiri cukup banyak dari pelepasan lampion massal, bakar jagung dan minum purwaceng massal, pagelaran musik Jazz, parade budaya dan pameran, kompetisi film pelajar, dll. Tapi inti dari seluruh rangkaian acara DCF adalah ritual pemotongan rambut gimbal, yang mana udah jadi tradisi turun temurun.

baca lebih lanjut…

Trip to Sikunir

Beberapa hari lalu, ane dan kawan-kawan tercincah pergi ke Sikunir. Tau Sikunir? Itu tuh, salah satu bukit di Desa Sembungan, Kecamatan Kejajar, Kabupaten Wonosobo yang konon katanya udah cukup terkenal sebagai salah satu spot terbaik untuk melihat sunrise. Lokasinya enggak jauh dari komplek wisata Dieng, otomatis juga enggak jauh dari rumah ane, Banjarnegara.

Sebenernya keinginan buat pergi ke Sikunir udah ada sejak lama, tapi baru terealisasikan kemarin. Ane sendiri tau Sikunir dari akun facebook temen yang upload foto keren pas doi lagi menikmati sunrise. As far as I know, promosi Sikunir ini kayaknya cuma dilakukan dari dunia maya dan dari mulut ke mulut deh.. Papan penunjuk jalan ke Sikunir sendiri masih minim kecuali coretan-coretan tangan pake cat yang ada di jalan. Jalannya sendiri beeuuhh.., masih tergolong alami (bentuk halus dari jelek). Enggak tau kenapa objek wisata sepotensial ini belum diperhatikan sama pemerintahnya, padahal banyak juga orang-orang interlokal maupun internasional yang berkunjung ke tempat ini.

dua saudara beda generasiFoto di atas diambil pas perjalanan pulang, soalnya pas berangkatnya gelap sih 😀

lanjuut..

He’s The Real Street Fighter!

Malam itu, hujan rintik-rintik turun membasahi Kampus UNS Kentingan dan sekitarnya, termasuk Palur. Hal itu enggak bikin ane ngebatalin rencana ane buat main ke tempat seseorang yang cukup spesial *ehmm*. Tujuannya buat numpang nyari sinyal, koneksi kosan lagi geblek, jadi ane putuskan buat main sambil nyari materi presentasi. Sambil menyelam minum bir *bikin mabok

Ini kisah nyata, nek nang film biasane ditambahi tulisan “adapted from a true story”.

Enggak begitu lama ane ada di situ, tiba-tiba muncul mas mas jalan kaki. Doi istirahat di bangunan sebelah tempat ane duduk. Badannya kurus, agak tinggi, mungkin usianya baru 23-26 tahun. Sekitar 5 menit setelah dia duduk, dia nanya ane dan terjadilah percakapan yang kurang lebih bisa ane simpulkan begini: dia abis dari Magetan, dia kehabisan uang dan dia mau balik ke Cilacap.

Yang bikin ane tersepona adalah ketika dia mengutarakan keinginannya buat balik ke Cilacap dengan berjalan kaki. Whaat..!!?

Palur - Sidareja

Piye perasaanmu, jalan kaki sejauh lebih dari 200 km tanpa uang sedikitpun? Aku rapopo ndasmu!

lanjuut..

Me, and Pomade

Sedikit bercerita tentang gaya baru ane…

Belakangan, ane lagi suka pake tatanan rambut model klimis ala rockstar tempoh doeloe. Potongan rambut undercut, trus dipakein pomade biar mengkilap 😀

Tria Changcutershttp://www.tribunnews.com/images/seleb/view/153621/tria-ramadhani-the-changcuters#img

Awal perkenalan ane sama pomade sebenernya udah cukup lama, sejak ane masih anak-anak. Bapak ane suka pake pomade merk Tancho, tapi waktu itu ane belum tau klo itu pomade, ane nyebutnya minyak rambut. Sebenernya betul juga sih klo ane nyebutnya minyak rambut, tapi waktu itu ane belum bisa bedain antara minyak rambut dan wax, gel, dan sebangsanya, jadi semua produk tatanan rambut ane sebut pake istilah minyak rambut 😀

lanjuut..

Connection are Available!

Setelah vakum ngeblog cukup lama, akhirnya ane bisa kembali mengisi blog ora payu tur elik ini.. Enggak vakum total sih, belakangan masih sempet beberapa kali update, tapi yaa cuma iseng-iseng aja pas nemu koneksi bagus dan kebetulan ada ide. Maklum, sejak hijrah ke Solo dan tinggal di kos, ane jarang dapet koneksi bagus. Sekalinya dapet koneksi, itu biasanya di kos temen pake modem ane sendiri yang klo dipake di kos ane sinyalnya jelek *sebenernya jelek banget*

Alhamdulilah, kemarin malem ane berhasil pasang internet di kamar ane. FYI, di kosan ane disediain internet buat yang mau bayar iuran *ya iyalah*
Ane udah ngiler gila tuh pengen ikutan pasang internet dari semester kemaren. Daaan, akhirnya awal semester ini kesampean juga.

Ini hasil sapites koneksi ane malem ini, lumayan lah 🙂

sapites
Bisa diliat disitu klo koneksi ane masuk grade B- dari koneksi nasional, yang artinya semester depan enggak perlu ngulang dan bisa ambil 20 SKS *iki opo?

lanjuut..

Selepas Hujan

Orang bilang hujan itu berkah. Tapi buat ane, hujan bukan cuma berkah, tapi juga penyimpan kenangan. Iya, kenangan. Banyak kenangan manis tersimpan di balik tetesan air yang turun. Banyak kerinduan tercipta setelah hujan usai.

Ini musim hujan pertama ane di tanah orang. Walaupun beda tempat, kenangan-kenangan itu tetep aja ada.

hujanhttp://www.caminodesantiago.me/rain-gear-recommendations/

 Banyak kenangan yang terukir, baik itu sama temen, dan juga [mungkin] orang istimewa yang pernah ada di sekitar ane.

Rasanya baru kemarin ane pulang keujanan dari studio malem-malem. Rasanya baru kemarin ane dateng ke sekolah pagi-pagi jam 6 pake jas hujan buat ngikutin jam tambahan. Rasanya baru kemarin kami njoget-njoget, ngibing-ngibing, di depan panggung, ditemani hujan juga tentunya. Rasanya baru kemarin ane ngelewatin malam pergantian tahun ditemenin hujan rintik-rintik sambil gandengan tangan sama…, ah udah deh…

Pinjem sebentar lagunya Utopia..

Rinai hujan basahi aku,
Temani sepi yang mengendap,
Kala aku mengingatmu,
Dan semua saat manis itu.

Ditulis dengan hati yang rodo gemrungsung, disertai rasa bingung mau update apa.

Eksotisme Madirda

Wadefak! Rasa-rasanya udah lama banget enggak ada inspirasi buat dijadiin bahan nulis blog. Kebetulan di pertengahan bulan yang agak akhir ini *piye to maksude* ane dapet secercah wangsit untuk kembali nulis di blog ecek-ecek ini.

Weekend kemarin, di sela-sela kesibukan nulis laporan, ane menyempatkan diri buat sejenak ripresing bareng my hunny plus seekor  seorang temen ane yang ane program buat jadi fotografer dadakan.

Rencananya mau berangkat Sabtu, 16 November pagi, ning karena satu dan lain hal akhirnya berangkat agak siangan, sekitar jam 09.30. Yowes rapopo, tetep cuss meskipun panas matahari udah menyengat di Solo.

lanjuut..