Bye Butiran Air

Kemarin sebelum saya balik ke Solo, saya menyempatkan melakukan sebuah ritual yang ga biasanya saya lakukan. Apa itu? Monggo disimak.

Musim hujan datang, berkah bagi sebagian besar orang, tapi ga sedikit juga yang dibikin jengkel sampe bikin status di medsos. Ujan salah, panas juga salah, maunya apaa? 😀

Hujan kadang dianggap masalah buat para biker yang sedang melakukan perjalanan, ada yang milih berhenti total, ada juga yang memilih tetep jalan alon-alon waton kelakon. Klo saya pribadi lebih milih opsi kedua, pake jas hujan, trus lanjut gass lagi dengan kewaspadaan yang ditingkatkan tentunya. Masalahnya, pandangan ketika hujan tuh ga sebaik klo cuaca lagi cerah. Masalah ini bisa disebabkan oleh kaca helm. Ada yang jadi membias klo kena cahaya, ada juga yang demen banget sama butiran air sampe-sampe begitu air nempel di kaca jadi nempel mulu.

Tak terkecuali helm saya tercinta, GM Airborne yang umurnya udah 3 tahunan. Dulu sih klo kena air itu butiran air nyelonong aja ga pake nongkrong dulu di kaca, mungkin karena adanya baret halus pemakaian lama-lama butiran air jadi betah nempel di kaca.
lanjut baca

Ganti Lampu Speedometer Honda Tiger

Dua bulan ga update euyy.. Kesibukan di sawah memaksa saya meninggalkan aktivitas blogging untuk sementara, dan sekarang saya melakukan aksi come back dengan menulis sebuah tulisan ringan berisi pengalaman saya mengganti bohlam lampu speedometer SiTi yang udah tewas. Udah lama sih tuh bohlam mati, tapi baru minggu kemarin sempet saya benerin karena saya ga peduli amat sama lampu speedometer 😀

bohlam matiLiat tuh, lampu indikator netral sama lampu di bagian tachometer masih nyala, sedangkan yang di bagian speedo ga ada tanda-tanda kehidupan.

Sebenernya cara menggantinya cukup mudah. Saking mudahnya, saya yang cuma modal sotoy aja bisa 😀 Klo disuruh kasih level kesulitan, saya kasih level Novice dah..

baca lagi…

Semprul! Pengeluaran Membengkak!

Duit memang selalu menjadi hal yang sensitif…

Masalah duit emang ga bisa lepas dari kehidupan manusia sebagai makhluk ekonomi, terlebih buat anak kost, duit menjadi sesuatu yang sensitif, kayak testpack.

Sekitar dua minggu yang lalu, SiTi minta jajan lagi. Kali ini dia minta seal shock depan yang udah uzur dan harus diganti karena bocor. Sebenernya tanda-tanda kebocoran udah muncul sekitar Idul Adha kemaren, pas saya bawa pulang ke Banjarnegara shock depan sebelah kanan udah mulai mengeluarkan oli.

meler
Liat tuh garis item tipis di shock sebelah kanan. Dan parahnya lagi udah meler gitu malah diajak foto-foto -_-

Sealnya baru saya ganti sekitar seminggu setelah munculnya gejala, waktu itu udah lumayan parah, olinya udah netes kemana-kemana, handling agak aneh juga. Kenapa nunggu sampe parah baru diganti? Alasannya klasik, duit. Ya, ini karena waktu itu bebarengan ada kegiatan organisasi yang mengharuskan adanya sedikit pengeluaran ekstra.

Bawa ke bengkel, dibenerin, selesai. Bayar 55 ribu buat seal shock ori, satu kotak oli shock merk Jumbo, dan biaya servis. Pas di bengkel, shock yang dilepas dua-duanya, walaupun yang bocor cuma sebelah kanan. Entah ada kaitannya dengan hal itu atau tidak, sekitar 10 hari setelah ganti seal shock kanan, seal kiri ikutan bocor. Woo ndlo*ok kabeh!

Setelah cerita dikit sama orang di markas besar (baca: rumah), proposal permintaan dana disetujui dan akhirnya dana cair. Yee..!! 😀

Balik ke bengkel lagi, tapi kali ini bengkelnya lain. Maksud saya biar saya bisa mengkomparasikan ongkos di tiap-tiap bengkel, kali aja ada bengkel yang lebih murah dengan pelayanan yahud. Di bengkel ini, mekaniknya bilang total ongkos plus penggantian part sebesar 50 ribu, dengan keterangan seal ori tapi olinya merk Jumbo. Lumayan nih selisih 5 ribu perak, udah dapet nasi telor di warung burjo depan kampus 😀

Yaudah, langsung eksekusi! Karena bengkel ini bengkel kecil, jadi part-part slow moving kayak seal shock ga ready stock, ditinggal dulu sama mekaniknya buat beli seal di toko/bengkel lain, Setibanya si mekanik di bengkel, dia ngebuka plastik yang isinya ternyata buka seal ori. Sempruul..!! Ini saya baru kena tipu apa gimana ya.. Langsung saya tanyain, “Sing ori po ora enek mas?” (Yang ori emang ga ada mas?). Masnya jawab katanya seal ini malah lebih bagus dari seal ori. Seinget saya, merknya Corteco gitu, ga tau deh beneran lebih bagus apa enggak. Kampretnya itu di awal tadi dia bilang 50 ribu itu dapet seal ori, kok ini malah beda merk?

Kelar pasang seal baru, saya juga curhat perihal bunyi yang keluar dari bagian depan. Bunyinya tuh mirip kayak bunyi derit pintu yang engselnya kering, cuma yang ini agak keras, jadi ‘krook krok krook’ gitu. Dugaan saya, bunyinya berasal dari spakbor, soalnya kayak bunyi body sih, bukan bunyi besi. Si mekanik dengan yakinnya menjawab klo penyebabnya adalah kampas rem depan yang kotor. Yaudah saya minta dibersihin sekalian, waktu di bengkel bunyinya emang agak berkurang, tapi waktu malemnya saya bawa jalan bunyinya muncul lagi. Duhh Gusti, apa-apaan ini?

Sampe sekarang bunyi itu masih saya abaikan, belum sempet ke bengkel lagi buat ngecek. Nunggu ada duit lebih atau nunggu pengeluarannya berkurang. Entahlah, saya masih menunggu keduanya.

Fungsional dan Gaya!

Tau kain iket kan? Kain yang motifnya batik itu loh, di Bali juga ada, tapi as far as I know yang di Bali rata-rata warnanya putih. Dulu mungkin kain ini cuma bisa dipake buat ikat kepala, yaa semacam bandana gitu deh.. Tapi sekarang kain iket juga banyak dipake buat slayer penutup hidung atau leher, terutama biker pada umumnya dan klub-klub CB dan Tiger pada khususnya. Ga tau siapa yang pertama kali mempopulerkannya, tapi yang jelas kain iket yang dipake anggota klub itu identik sama klub CB dan Tiger, yah walaupun ga menutup kemungkinan klub-klub lain juga pake karena fungsi dan estetikanya.

Saya sebenernya udah lama pake kain iket sebagai atribut riding saya, menggantikan slayer konvensional yang ukurannya lebih kecil. Dapet beli di Pasar Klewer klo ga salah harga 15 ribu 😀

iket

Itu foto saya sendiri beberapa waktu yang lalu. Matching ga tuh? 😀

Seneng aja liat itu kain berkibar-kibar kayak umbul-umbul agustusan pas lagi dipake jalan. Terutama klo yang pake itu rombongan mas-mas Tiger yang motornya udah galak-galak, makin sangar bray!

baca lebih lanjut..

Minor Facelift Supra X 125R PGM-FI

Ini bukan minor facelift resmi yang dikeluarin AHM, melainkan minor facelift hasil tangan usil ane sendiri.

Beruntungnya punya motor dari pabrikan yang sukanya ngeganti baju doang, pengen upgrade tampilan jadi enggak terlalu ribet 😀
Buktinya ane berhasil ngerubah tampilan lampu depan Supra X 125R PGM-FI keluaran 2006 pake lampu New Supra X 125R. Seperti yang ndoro sekalian ketahui, Supra X 125 keluaran 2006 aselinya pake lampu yang agak membulat, sedangkan New Supra X 125 pake headlamp dengan desain meruncing. Mending liat gambarnya aja deh..

before-afterPerubahan itu ane lakukan sendiri dan alhamdulilah lancar jaya tanpa halangan berarti. Ini dikarenakan bentuk dasar dari dua generasi Supra X tersebut emang gak terlalu beda, contohnya speedometer sama posisi saklar-saklarnya.

baca lebih lanjut..

The Real Biker’s Attitude

Posting pendek sajahh..

Tulisan ini dibuat berdasarkan kejadian nyata yang ane alami sendiri.
Empat hari yang lalu, sehari setelah Pilpres 2014 yang bikin heboh itu dilaksanakan, ane pergi ke Solo, there’s some business that must be done. Seperti biasa, solo riding bareng SiTi, motor djadoel yang cuma ganti baju. Ane berangkat sendirian karena temen yang sama-sama punya urusan di Solo udah berangkat sehari sebelumnya.

Udah beberapa kali ini tiap ane jalan lumayan jauh ane pake rompi ijo-ijo yang mirip punya tukang parkir itu. Tujuannya sih cuma buat begaya doang 😀 Tapi sapa tau juga rompi itu bisa meningkatkan kewaspadaan pengendara lain.

ijo-ijoJadilah ane kayak voorijder yang terpisah dari rombongan…

Di jalan antara Kertek-Temanggung, ane riding di kecepatan sekitar 60-80 km/jam. Tiba-tiba, di spion ane liat ada seseorang yang mau nyalip ane. Doi pake riding gear lumayan lengkap, khas peturing gitu. Tunggangannya klo ane enggak salah liat tuh Yamaha Byson, yang jelas bukan dari pabrikan Honda. Sempat iring-iringan selama beberapa detik, setelah itu doi nyalip ane sambil ngasih klakson dan acungan jempol. What a nice biker! Doi seakan ngasih salam walaupun ane enggak tau siapa doi sebenernya, mungkin doi menyimpulkan klo ane ini sama-sama peturing setelah ngeliat gaya berpakaian ane yang waktu itu emang lengkap dari sepatu sampe helm fullface ditambah rompi ijo-ijo.

Kejadian senada kembali terulang ketika ane udah masuk daerah Solo, tepatnya di Colomadu. Kali ini yang nyalip ane yakin bener Yamaha Byson, kayaknya doi peturing juga. Soalnya motor yang doi pake udah dimodip pake aseso khas turing gitu. Doi riding santai sambil ngeboncengin cewek, kayaknya sih enggak jalan jauh, wong platnya juga AD.

Nyampe kosan, ane sejenak merenung. Betapa beruntungnya ane masih menjumpai manusia langka penuh respek kayak dua orang tadi. Mereka tetep respek sekalipun beda bendera sama ane, bahkan beda pabrikan! Enggak kayak fans boy  yang sering ane liat adu cangkem di blog-blog kondang punya tetangga. Ngebelain pabrikan mereka sampe berbusa tanpa sadar klo tiap pabrikan itu punya kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Biker kayak dua orang tadi yang ane sebut sebagai biker idaman, bukan biker yang arogan di jalan, ataupun biker bocah yang belum terlalu pantas terjun di jalan.

No offense buat pihak manapun. Respect!

Seal Klep Oh Seal Klep…

Beberapa hari yang lalu, ane niatnya ganti oli SuSi yang udah lumayan lama gak ganti oli.. Niat doang, karena akhirnya niat ganti oli itu berubah jadi niat ganti oli plus ganti seal klep.

Dadi ceritane kaya kiye..
SuSi udah lumayan lama enggak ganti oli, mungkin hampir 2 bulan. Selama 2 bulan itu, SuSi ane pake buat pulang ke Banjarnegara sebanyak 2 kali. Sampe menit terakhir sebelum SuSi ganti oli, ini motor masih enak dibawa jalan, mindah gigi juga masih halus. Tapi akhirnya tetep ane ganti tuh oli berhubung ane ini orangnya care B-)

Sekedar gambaran mengenai keuangan, saat itu dompet ane lagi masa-masa kritis. Akun kas menunjukkan jumlah uang kira-kira cuma cukup buat keperluan sehari-hari sampe suplai dana turun dari pusat *halah* serta ditambah beberapa ribu rupiah yang rencananya mau ane pake buat pendaftaran acara training yang diadakan oleh Himpunan Mahasiswa Jurusan ane.

Singkat kata, langsung deh ane ngesot ke bengkel deket kampus. Minta mekaniknya buat ngeganti oli SuSi. Tapi surprise datang disaat yang tidak tepat, oli bekas yang keluar dari mesin tinggal 3/4. Bener-bener surprise.

Ane sih enggak kaget ngeliat oli yang keluar cuma 3/4 bagian, menurut ane itu masih normal. Toh selama ini SuSi juga enggak menunjukkan gejala rewel ataupun minta jajan. Yang bikin kaget itu pas mekaniknya nyaranin ganti seal klep.

telanjang
Sadar diri dengan kondisi keuangan ane, ane langsung berpikir sejenak mempertimbangkan apakah mau langsung diganti apa tetep nekat bawa SuSi dengan kondisi seal klep yang *katanya* harus diganti sampe kiriman uang dateng.

lanjut..