The Real Biker’s Attitude

Posting pendek sajahh..

Tulisan ini dibuat berdasarkan kejadian nyata yang ane alami sendiri.
Empat hari yang lalu, sehari setelah Pilpres 2014 yang bikin heboh itu dilaksanakan, ane pergi ke Solo, there’s some business that must be done. Seperti biasa, solo riding bareng SiTi, motor djadoel yang cuma ganti baju. Ane berangkat sendirian karena temen yang sama-sama punya urusan di Solo udah berangkat sehari sebelumnya.

Udah beberapa kali ini tiap ane jalan lumayan jauh ane pake rompi ijo-ijo yang mirip punya tukang parkir itu. Tujuannya sih cuma buat begaya doang 😀 Tapi sapa tau juga rompi itu bisa meningkatkan kewaspadaan pengendara lain.

ijo-ijoJadilah ane kayak voorijder yang terpisah dari rombongan…

Di jalan antara Kertek-Temanggung, ane riding di kecepatan sekitar 60-80 km/jam. Tiba-tiba, di spion ane liat ada seseorang yang mau nyalip ane. Doi pake riding gear lumayan lengkap, khas peturing gitu. Tunggangannya klo ane enggak salah liat tuh Yamaha Byson, yang jelas bukan dari pabrikan Honda. Sempat iring-iringan selama beberapa detik, setelah itu doi nyalip ane sambil ngasih klakson dan acungan jempol. What a nice biker! Doi seakan ngasih salam walaupun ane enggak tau siapa doi sebenernya, mungkin doi menyimpulkan klo ane ini sama-sama peturing setelah ngeliat gaya berpakaian ane yang waktu itu emang lengkap dari sepatu sampe helm fullface ditambah rompi ijo-ijo.

Kejadian senada kembali terulang ketika ane udah masuk daerah Solo, tepatnya di Colomadu. Kali ini yang nyalip ane yakin bener Yamaha Byson, kayaknya doi peturing juga. Soalnya motor yang doi pake udah dimodip pake aseso khas turing gitu. Doi riding santai sambil ngeboncengin cewek, kayaknya sih enggak jalan jauh, wong platnya juga AD.

Nyampe kosan, ane sejenak merenung. Betapa beruntungnya ane masih menjumpai manusia langka penuh respek kayak dua orang tadi. Mereka tetep respek sekalipun beda bendera sama ane, bahkan beda pabrikan! Enggak kayak fans boy  yang sering ane liat adu cangkem di blog-blog kondang punya tetangga. Ngebelain pabrikan mereka sampe berbusa tanpa sadar klo tiap pabrikan itu punya kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Biker kayak dua orang tadi yang ane sebut sebagai biker idaman, bukan biker yang arogan di jalan, ataupun biker bocah yang belum terlalu pantas terjun di jalan.

No offense buat pihak manapun. Respect!

Advertisements

Trip to Sikunir

Beberapa hari lalu, ane dan kawan-kawan tercincah pergi ke Sikunir. Tau Sikunir? Itu tuh, salah satu bukit di Desa Sembungan, Kecamatan Kejajar, Kabupaten Wonosobo yang konon katanya udah cukup terkenal sebagai salah satu spot terbaik untuk melihat sunrise. Lokasinya enggak jauh dari komplek wisata Dieng, otomatis juga enggak jauh dari rumah ane, Banjarnegara.

Sebenernya keinginan buat pergi ke Sikunir udah ada sejak lama, tapi baru terealisasikan kemarin. Ane sendiri tau Sikunir dari akun facebook temen yang upload foto keren pas doi lagi menikmati sunrise. As far as I know, promosi Sikunir ini kayaknya cuma dilakukan dari dunia maya dan dari mulut ke mulut deh.. Papan penunjuk jalan ke Sikunir sendiri masih minim kecuali coretan-coretan tangan pake cat yang ada di jalan. Jalannya sendiri beeuuhh.., masih tergolong alami (bentuk halus dari jelek). Enggak tau kenapa objek wisata sepotensial ini belum diperhatikan sama pemerintahnya, padahal banyak juga orang-orang interlokal maupun internasional yang berkunjung ke tempat ini.

dua saudara beda generasiFoto di atas diambil pas perjalanan pulang, soalnya pas berangkatnya gelap sih 😀

lanjuut..

Do It Yourself: Cajon Boongan (Bag. 2)

Melanjutkan postingan ane kemarin disini, yaitu tentang project pekok ane membuat cajon.

Nah, sebelum adanya revisi snappy, jarak snappy ke permukaan tapa tadinya 1,5 cm. Jarak segitu emang masih memungkinkan snappy nyentuh permukaan tapa, tapi menurut ane suara yang dihasilkan kurang responsif, perlu dipukul agak keras biar suara khas snare-nya keluar. Ane nyoba alternatif lain, yaitu mendekatkan snappy ke tapa. Jarak yang tadinya 1,5 cm ane perkecil jadi o,5 cm. Hasilnya? Hanya dengan ketukan ringan snappy udah bergetar, suara snare semakin jelas.

hasil revisiCoba perhatikan dan bandingkan sama gambar di post sebelumnya.

lanjuut..

Do It Yourself: Cajon Boongan

PROLOGUE

Beberapa hari lalu, mungkin sekitar 2 minggu, ane mendadak kepincut njur kepengen cajon. Mau beli ning liat-liat harganya udah bikin gemeter, bayangin aja dab, kotak triplek yang begitu sederhananya itu harganya bisa mencapai 600-an ribu. Mulai putar otak, akhirnya diputusken mau bikin sendiri aja mengingat bahan-bahannya tersedia di rumah. I do understand the risk suara sama penampilannya nanti bakalan berbeda sama cajon made in pabrikan, yah rego nggowo rupo dab. Seenggaknya ane udah nyoba..

Akhirnya liburan dateng juga dan pekerjaan ini pun dimulai..


 

SELAYANG PANDANG

Cajon ini harusnya dibikin dari triplek dengan ketebalan 12 mm, tapi di rumah adanya yang 9 mm doang, itu juga bekas. Enggak tau bekas apa, tapi yang jelas kondisinya masih cukup layak. Berdasarkan hasil bertapa nyari informasi lewat dunia lain *dunia maya*, diperoleh informasi bahwasanya ukuran cajon itu enggak ada standarnya, punya ane ukurannya 33 cm x 31 cm x 46 cm (panjang x lebar x tinggi). Suara snare-nya dihasilkan dari snappy, bukan strings. Kan ada dua tuh, pertama pake snappy yang biasa ada di snare drum, kedua pake string gitar. Alasannya, menurut ane snappy lebih mudah dalam pemasangannya dan enggak membutuhkan bahan-bahan lain selain snappy itu sendiri. Oiya, snappy ini niatnya mau ane bikin adjustable, tapi ane batalkan karena satu dan lain hal. Ane pake triplek 9 mm di kelima sisinya, sedangkan bagian depannya (disebut tapa) ane pake triplek 3 mm.


 

lanjut…

Seal Klep Oh Seal Klep…

Beberapa hari yang lalu, ane niatnya ganti oli SuSi yang udah lumayan lama gak ganti oli.. Niat doang, karena akhirnya niat ganti oli itu berubah jadi niat ganti oli plus ganti seal klep.

Dadi ceritane kaya kiye..
SuSi udah lumayan lama enggak ganti oli, mungkin hampir 2 bulan. Selama 2 bulan itu, SuSi ane pake buat pulang ke Banjarnegara sebanyak 2 kali. Sampe menit terakhir sebelum SuSi ganti oli, ini motor masih enak dibawa jalan, mindah gigi juga masih halus. Tapi akhirnya tetep ane ganti tuh oli berhubung ane ini orangnya care B-)

Sekedar gambaran mengenai keuangan, saat itu dompet ane lagi masa-masa kritis. Akun kas menunjukkan jumlah uang kira-kira cuma cukup buat keperluan sehari-hari sampe suplai dana turun dari pusat *halah* serta ditambah beberapa ribu rupiah yang rencananya mau ane pake buat pendaftaran acara training yang diadakan oleh Himpunan Mahasiswa Jurusan ane.

Singkat kata, langsung deh ane ngesot ke bengkel deket kampus. Minta mekaniknya buat ngeganti oli SuSi. Tapi surprise datang disaat yang tidak tepat, oli bekas yang keluar dari mesin tinggal 3/4. Bener-bener surprise.

Ane sih enggak kaget ngeliat oli yang keluar cuma 3/4 bagian, menurut ane itu masih normal. Toh selama ini SuSi juga enggak menunjukkan gejala rewel ataupun minta jajan. Yang bikin kaget itu pas mekaniknya nyaranin ganti seal klep.

telanjang
Sadar diri dengan kondisi keuangan ane, ane langsung berpikir sejenak mempertimbangkan apakah mau langsung diganti apa tetep nekat bawa SuSi dengan kondisi seal klep yang *katanya* harus diganti sampe kiriman uang dateng.

lanjut..

Curhat: Pemanis Sudut Ruangan

Segera hentikan membaca postingan ini jika terjadi gejala seperti mual, kesemutan, dan sesak nafas.

Postingan pahit sekedar mengisi insomnia malam ini..

Pahit, benar-benar pahit. Postingan kurang beretika ini terbit akibat belakangan ini ane sering mikirin kondisi SiTi di rumah.

Sekitar 2 minggu yang lalu, ane pulang ke Banjarnegara. Seperti biasa, ritual wajib tiap pulang ke rumah adalah ngecek kondisi SiTi sambil sekali dua kali diajak jalan barang cuma muter kampung atau dibawa ke penjual nasi bungkus di ujung gang. Bukan rahasia lagi, semenjak ane hijrah ke Solo, SiTi di rumah diperlakukan layaknya barang pajangan. Diparkir doang sambil sesekali dilap sama dipanasin. Mungkin perlakuan itulah yang mengantarkan SiTi ke kondisi saat ini, kondisi yang abu-abu, dimana status SiTi sebagai motor terawat mulai dipertanyakan.

Waktu terakhir pulang, kondisi aki SiTi dalam keadaan minim setrum. Lampu utama menyala redup laksana orang kurang darah, semangat juang tak lagi nampak lewat tatap matanya, sinar matahari yang menerpa tubuhnya kian menggerogoti kharismanya, ironis.

Si bapak ogah pake motor ini karena dianggap berat dan lebih memilih setia sama Supra X 110 cc jadul yang menganut teknologi vibrating system alias body getar. Fitur yang ane sebut barusan emang fitur yang mungkin mutlak ada di setiap motor plastik terbitan Honda.

So, jadilah SiTi sebagai pemanis ruangan. Ruang kosong di belakang rumah. Ini kondisi SiTi waktu masih segar bugar.

tiger

Itu waktu ane masih SMA. Terlihat gagah dengan lampu pesek, penampilannya seolah mengatakan “I’m ready to fight!”. Sekarang si bongsor itu kena diabetes -_-

lanjuut..

Akhir Era Sang Legenda

Ini adalah posting berisi curhatan, curhat atas kekecewaan. Silaken ndoro sekalian untuk menyimak..

Kapan hari ane baca artikel di internet yang mengataken bahwasanya Honda Tiger utowo Honda GL-R resmi stop produksi alias diskontinyu. Nasibnya sama kayak Yamaha RX-King, diskontinyu gara-gara regulasi. Jikalau dulu RX-King terbentur masalah emisi, sekarang Tiger dihalang-halangi oleh sistem pengabutan bahan bakar konvensionalnya. Dengan kata lain, Tiger harus stop produksi karena mengikuti tuntutan pemerintah bahwa tahun 2015 sepeda motor harus sudah menganut sistem injeksi.

Kenapa enggak ganti mesin aja trus tampang lama dipertahankan dengan sedikit upgrading? Maksudnya enggak ngerubah total gitu.. Entahlah, pasti ada tujuan lain dari tukang pabriknya. Misalnya buat mendongkrak penjualan, dan lain-lain yang enggak jauh-jauh dari kata “duit”.

legendary ride
AHM bilang klo Honda Tiger penjualannya menurun. Yo jelas, lha wong sejak dia mbrojol tahun 1994 (ada yang bilang 1993) mesinnya itu mesin kolot bin kuna lereng. Tapi buat ane, ke-kuna lereng-an inilah yang bikin ane jatuh hati sama doi.
Enggak ribet, part gampang disubstitusi, mau ori sampe KW 9 juga ada di pasaran. Buat yang demen ngorek mesin Tiger-lah pilihan recommended. Dengan basis mesin cukup besar, sedikit ubahan mungkin bisa bikin ini motor sanggup buat yak-yakan.

lanjuut..