He’s The Real Street Fighter!

Malam itu, hujan rintik-rintik turun membasahi Kampus UNS Kentingan dan sekitarnya, termasuk Palur. Hal itu enggak bikin ane ngebatalin rencana ane buat main ke tempat seseorang yang cukup spesial *ehmm*. Tujuannya buat numpang nyari sinyal, koneksi kosan lagi geblek, jadi ane putuskan buat main sambil nyari materi presentasi. Sambil menyelam minum bir *bikin mabok

Ini kisah nyata, nek nang film biasane ditambahi tulisan “adapted from a true story”.

Enggak begitu lama ane ada di situ, tiba-tiba muncul mas mas jalan kaki. Doi istirahat di bangunan sebelah tempat ane duduk. Badannya kurus, agak tinggi, mungkin usianya baru 23-26 tahun. Sekitar 5 menit setelah dia duduk, dia nanya ane dan terjadilah percakapan yang kurang lebih bisa ane simpulkan begini: dia abis dari Magetan, dia kehabisan uang dan dia mau balik ke Cilacap.

Yang bikin ane tersepona adalah ketika dia mengutarakan keinginannya buat balik ke Cilacap dengan berjalan kaki. Whaat..!!?

Palur - Sidareja

Piye perasaanmu, jalan kaki sejauh lebih dari 200 km tanpa uang sedikitpun? Aku rapopo ndasmu!

lanjuut..

Advertisements

Selepas Hujan

Orang bilang hujan itu berkah. Tapi buat ane, hujan bukan cuma berkah, tapi juga penyimpan kenangan. Iya, kenangan. Banyak kenangan manis tersimpan di balik tetesan air yang turun. Banyak kerinduan tercipta setelah hujan usai.

Ini musim hujan pertama ane di tanah orang. Walaupun beda tempat, kenangan-kenangan itu tetep aja ada.

hujanhttp://www.caminodesantiago.me/rain-gear-recommendations/

 Banyak kenangan yang terukir, baik itu sama temen, dan juga [mungkin] orang istimewa yang pernah ada di sekitar ane.

Rasanya baru kemarin ane pulang keujanan dari studio malem-malem. Rasanya baru kemarin ane dateng ke sekolah pagi-pagi jam 6 pake jas hujan buat ngikutin jam tambahan. Rasanya baru kemarin kami njoget-njoget, ngibing-ngibing, di depan panggung, ditemani hujan juga tentunya. Rasanya baru kemarin ane ngelewatin malam pergantian tahun ditemenin hujan rintik-rintik sambil gandengan tangan sama…, ah udah deh…

Pinjem sebentar lagunya Utopia..

Rinai hujan basahi aku,
Temani sepi yang mengendap,
Kala aku mengingatmu,
Dan semua saat manis itu.

Ditulis dengan hati yang rodo gemrungsung, disertai rasa bingung mau update apa.

Rendezvous of Ngapakers

Sudah hampir satu semester ane disini, di kota Solo, chasing my dream for a brighter future *katanya*
Sebagai perantau yang datang jauh-jauh dari kampung nun jauh di Banjarnegara sana, sudah selayaknya ane nyari temen yang sama-sama berasal dari Banjarnegara. Mungkin udah jadi kodrat manusia klo kita tuh selalu nyari temen dengan background yang sama atau minimal mirip. Iya pa ora?

Beruntung di sini ane dipertemukan sama sekawanan makhluk berbudi luhur yang menamakan dirinya Kembara Semar, abbreviation from Keluarga Mahasiswa Banjarnegara Sebelas Maret.

kembara semar

Sebenernya perkumpulan semacam ini bukan satu-satunya. Setau ane, ada beberapa wadah perkumpulan mahasiswa Banjarnegara. Sebut saja Imbara (Ikatan Mahasiswa Banjarnegara, yang ini mungkin yang paling besar dan paling tua), Fosimba (Forum Silaturahmi Mahasiswa Banjarnegara), dan yang khusus mewadahi mahasiswa Banjarnegara yang lagi belajar di UNS, yaitu Kembara Semar.

lanjuut..

Jamphe Johnson – Coffee Blues Jogjaku

“Blues-nya kerasa banget” itu komentar ane waktu pertama kali denger lagu ini. Ane sendiri tau Jamphe Johnson waktu mereka manggung di Banjarnegara, enggak tau event apa, ane lupa.
Miturut beberapa petuah yang ane dapatkan di internet, Jamphe Johnson adalah band dari Ngayogjokarto Hadiningrat, beraliran Blues dengan bumbu Rock N Roll. Ini band guweh banget!

Salah satu lagunya yang udah ane dengerin adalah Coffee Blues Jogjaku, monggo disimak pidionya.

Nih ane kasih chordnya juga. Hasil ane ngulik sendiri, jadi minta mangap nek menowo ada kesalahan.

Coffee Blues Jogjaku
Jamphe Johnson

Intro: A D A D

A                               D
Senja tlah datang, matahari tenggelam
A                             D
Siang pun hilang, digantikan malam
A                           D
Ayo bikin janji, ayo kita pergi
A                             D                             Bm
Ayo menikmati Jogja di malam hari

E                                Bm
Reff: Nikmati indah (malamnya Jogja)
E                                    Bm
Nikmati Jogja (gak perlu mewah)
E                    Bm
Nikmati malamnya (di Code saja)
E
Nyanyikan lagu coffee blues Jogjaku

A                                             D
Yang punya pasangan, boleh pegang tangan
A                             D
Asal asal jangan, jangan keterlaluan
A                             D
Kita hidup di Jogja, kota berbudaya
A                             D                                             Bm
Jangan kotorkan Jogja, dan jangan bikin malu

Back to Reff
Outro: A D A D

Sekian.
IT’S PROUD TO BE WONOGIREN!

Madness in Lebaran

Sebelum ane misuh-misuh, perkenankan ane buat menghaturkan salam sungkem kepada ndoro-ndoro sekalian yang merayakan hari raya Idul Fitri.Selama blog ecek-ecek ini berkibar tentunya ada sepatah dua patah tulisan yang mungkin menyinggung ndoro sekalian, maka ijinken kami selaku ahlulbait mengucapkan mohon maaf lahir dan batin. Please accept my sincerest apologies yo dab 🙂

Kembali ke topik utama.
Lebaran, sebuah momen dimana jutaan manusia merayakannya. Dari anak kecil sampe ABG tua, dari germo sampai kyai.
Mereka merayakannya dengan penuh suka cita. Tidak sedikit diantara mereka yang merayakannya secara sedikit berlebihan. Ane sebut gejala sosial ini sebagai Madness in Lebaran.

madnessDi kota kecil ini, Banjarnegara, orang-orang biasane spent their money on buying some shit menjelang lebaran. Dari baju, sampe makanan.
Okelah klo baju mungkin udah jadi tradisi di seluruh Indonesia, kan ada lagunya tuh..

“Baju baru alhamdulilah, buat dipake di hari raya”

Nah yang bikin bingung tuh kebiasaan disini yang agak absurd menurut ane. Menjelang lebaran, orang-orang dari penjuru Banjarnegara tumplek blek di pasar kota, tujuannya tak lain dan tak bukan adalah belanja.

lanjuut..

Pride of Banjarnegara, Soemitro Kolopaking Stadium

Rasa rasane cukup lama gak ngapdet ni blog jelata.. Mungkin gara-gara kurang ide kali yak.. Beruntunglah kemarin dapet ide segar yang mungkin juga basi, tentang Banjarnegara, ’bout my town, tentang stadion kebanggaannya, stadion Soemitro Kolopaking.

soemitro kolopaking

Itu jepretan saya, elek mbok ben 😛

Beberapa waktu yang lalu *sak jane udah cukup lama* publik Banjarnegara kedatangan sebuah klub sepakbola. Bukan bermain sebagai tim away, tapi sebagai penghuni baru stadion Soemitro Kolopaking. Nama klub sepakbola itu adalah Persires, yang sekarang namanya jadi Persires Banjarnegara.

lanjut gan..

Garangnya Bebekku

Baru pulang, bikin kopi, nyalain rokok, trus apdet postingan.

Hari ini, ane sama temen kelas ane main ke kawasan wisata Dieng. Pada tau kan? Itu loh, tempat berlangsungnya event NNDR. Tapi bukan acara jalan jalannya yang mau ane ceritain, tapi tentang garangnya bebek ane, Supra X 125 PGM-FI brojolan 2006.

Seperti yang panjenengan semua ketahui, motor Honda pada umumnya dan Supra X 125 PGM-FI pada khususnya terkenal irit. Ditetesi bensin bisa mabur sampe kayangan. Bahkan gembar gembornya, produk Honda ada yang bisa 90 km/liter. Edyan to?

Jangan buru buru kemakan rayuan busuk dari ATPM masberoo.. Dengerin fakta berbicara, minimal ini fakta tentang motor ane…

Pagi hari, sebelum ane panasin, ane sempetin foto. Tertera angka 31.308,2 atau kita ambil gampangnya aja 308,2. Kok gak full sih indikatornya? Lha mbuh, wong kadang naik turun antara 5-6 bar gitu kok, nah ane fotonya pas 5 bar. Lagian ane ngisi tuh tangki kemaren malemnya, ya jelas kepake buat jalan dari pom ke rumah. Trus pas pulangnya, di SPBU Krasak, Wonosobo, ane isi full lagi. Sekarang angka di odometer tertera 31.393,4. Kita sederhanakan jadi 393,4.

lanjuut..