Long Journey to Get an Education

Hari ini, Senin, 8 Juli 2013, Hasil Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) resmi diumumkan. Ada yang seneng karena diterima, ada juga yang sedih karena ditolak. Easy wae nda, namanya juga seleksi. Pasti ada yang ditolak, ada yang diterima.
Sakjane udah kepikiran bikin postingan ini dari dulu, ning tak tunggu dulu sampe SBMPTN kelar.

Okay, so let’s the story flow.
Perjalanan panjang ini dimulai ketika pemerintah membuat sebuah kebijakan baru. Yaitu semua siswa kelas XII (yang memenuhi ketentuan pastinya) diikutkan dalam Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN), termasuk ane. Klo gak salah inget, dulu mulai rubes-rubes sebelum Ujian Nasional, siswa-siswi disuruh ngumpulke tetek bengek yang diperlukan buat SNMPTN serta disuruh milih perguruan tinggi mana dan jurusan apa yang dikarepke.
Singkat kata, ane milih Agroteknologi sama Agribisnis Universitas Sebelas Maret (UNS). Nganyelke, ane gak lolos dua-duanya 😦

Kenapa ya Universitas Sebelas Maret disingkat UNS, bukan USM 😀

Ane milih UNS juga gak waton njeplak, ada beberapa pertimbangan yang bikin ane mantep di UNS. Diantaranya pergaulan, biaya hidup, sama keinginan orang tua.
The first is masalah pergaulan. Ane imannya tipis dab, dijaki ngidul melu ngidul, diajak ngalor melu ngalor, diajak ndugem melu-melu wae, diajak nyarkem wooh amit-amit, kasian calon bini ane ntar dapet bekasan 😀
Itulah sebabnya ane gak minat di Ngayogjokarto Hadiningrat, kota yang katanya udah mulai bergeser norma sosialnya. Walaupun sakjane biaya hidup di Jogja lebih murah daripada di Semarang sih..

Sebenernya gak semua orang Jogja kayak gitu sih.. Lagian masalah pergaulan kan kembali ke diri masing-masing.

Oke, dari Jogja kita menuju ke Semarang.

Semarang kaline banjir, jo sumelang ra dipikir…

Di Semarang pergaulan terbilang aman, ning biaya hidupnya sing ora nguati. Pengen juga sih sebenernya kuliah di UNDIP, nusul mbak itu tuh 😀

lanjuut..

Advertisements