Bye Butiran Air

Kemarin sebelum saya balik ke Solo, saya menyempatkan melakukan sebuah ritual yang ga biasanya saya lakukan. Apa itu? Monggo disimak.

Musim hujan datang, berkah bagi sebagian besar orang, tapi ga sedikit juga yang dibikin jengkel sampe bikin status di medsos. Ujan salah, panas juga salah, maunya apaa? 😀

Hujan kadang dianggap masalah buat para biker yang sedang melakukan perjalanan, ada yang milih berhenti total, ada juga yang memilih tetep jalan alon-alon waton kelakon. Klo saya pribadi lebih milih opsi kedua, pake jas hujan, trus lanjut gass lagi dengan kewaspadaan yang ditingkatkan tentunya. Masalahnya, pandangan ketika hujan tuh ga sebaik klo cuaca lagi cerah. Masalah ini bisa disebabkan oleh kaca helm. Ada yang jadi membias klo kena cahaya, ada juga yang demen banget sama butiran air sampe-sampe begitu air nempel di kaca jadi nempel mulu.

Tak terkecuali helm saya tercinta, GM Airborne yang umurnya udah 3 tahunan. Dulu sih klo kena air itu butiran air nyelonong aja ga pake nongkrong dulu di kaca, mungkin karena adanya baret halus pemakaian lama-lama butiran air jadi betah nempel di kaca.
lanjut baca

Selepas Hujan

Orang bilang hujan itu berkah. Tapi buat ane, hujan bukan cuma berkah, tapi juga penyimpan kenangan. Iya, kenangan. Banyak kenangan manis tersimpan di balik tetesan air yang turun. Banyak kerinduan tercipta setelah hujan usai.

Ini musim hujan pertama ane di tanah orang. Walaupun beda tempat, kenangan-kenangan itu tetep aja ada.

hujanhttp://www.caminodesantiago.me/rain-gear-recommendations/

 Banyak kenangan yang terukir, baik itu sama temen, dan juga [mungkin] orang istimewa yang pernah ada di sekitar ane.

Rasanya baru kemarin ane pulang keujanan dari studio malem-malem. Rasanya baru kemarin ane dateng ke sekolah pagi-pagi jam 6 pake jas hujan buat ngikutin jam tambahan. Rasanya baru kemarin kami njoget-njoget, ngibing-ngibing, di depan panggung, ditemani hujan juga tentunya. Rasanya baru kemarin ane ngelewatin malam pergantian tahun ditemenin hujan rintik-rintik sambil gandengan tangan sama…, ah udah deh…

Pinjem sebentar lagunya Utopia..

Rinai hujan basahi aku,
Temani sepi yang mengendap,
Kala aku mengingatmu,
Dan semua saat manis itu.

Ditulis dengan hati yang rodo gemrungsung, disertai rasa bingung mau update apa.

Catatan Seorang Pelajar: Ketika Hujan Turun

Yang, hujan turun lagi, dibawah payung hitam ku berlindung…
Yang, ingatkah kau padaku, di jalan ini dulu kita berdua…

Oke, cukup nostalgilanya. Nggedobos lagi, masih ada kaitannya sama hujan nih…

Musim hujan dateng lagi nih… Ojo nggresulo dab, justru harusnya kita bersyukur, kata Pak Haji klo masih ada hujan berarti kiamat masih jauh…
Apa yang dilakukan seorang pelajar klo sepatu satu satunya basah kena ujan? Ya dikeringin lah… Nah, masalahnya belum semua orang tau cara ngeringin sepatu yang epektip dan episien… Tadi siang ane pulang keujanan, jadi kepikiran buat sharing tips ngeringin sepatu nih, kali aja berguna 🙂

First of all, kita butuh kertas. Bisa kertas ulangan yang nilainya jelek, bisa juga pake kertas dari kitab alay, Ototrend *upss*, asal jangan kertas bekas pembungkus nasi, mambu sayur kangkung, it’s not good lah…

Lanjutkan! Kertas tadi diremes remes kayak kita ngeremes kertas yang mau dibuang. Trus masukin deh satu persatu kedalam sepatu sampe penuh. Inget, harus bener bener penuh, biar sempurna kayak Andra And The Backbone.

lanjuut..