Minor Facelift Supra X 125R PGM-FI

Ini bukan minor facelift resmi yang dikeluarin AHM, melainkan minor facelift hasil tangan usil ane sendiri.

Beruntungnya punya motor dari pabrikan yang sukanya ngeganti baju doang, pengen upgrade tampilan jadi enggak terlalu ribet 😀
Buktinya ane berhasil ngerubah tampilan lampu depan Supra X 125R PGM-FI keluaran 2006 pake lampu New Supra X 125R. Seperti yang ndoro sekalian ketahui, Supra X 125 keluaran 2006 aselinya pake lampu yang agak membulat, sedangkan New Supra X 125 pake headlamp dengan desain meruncing. Mending liat gambarnya aja deh..

before-afterPerubahan itu ane lakukan sendiri dan alhamdulilah lancar jaya tanpa halangan berarti. Ini dikarenakan bentuk dasar dari dua generasi Supra X tersebut emang gak terlalu beda, contohnya speedometer sama posisi saklar-saklarnya.

baca lebih lanjut..

Ketika Estetika Berbenturan dengan Aturan

Nek ngomongke masalah estetika tiap orang pasti punya pandangan masing-masing. Kali ini yang mau dibahas adalah estetika plat nopol.

Masih ingat di ingatan waktu pertama kali V-Ixion Lightning nongol dengan dudukan plat nopol terletak di bathuk alias jidat. Banyak yang nyuoro hal itu enggak banget klo dipandang dari segi estetika. Terkesan seperti motor mumet dengan plester koyo di kepala.

Buat yang apatis masalah detail, mungkin posisi sama penampakan plat nopol enggak begitu dipikirin. Tapi enggak buat ane, ane berpendapat klo plat nopol itu termasuk hal yang perlu diperhatikan estetikanya. Soale kan plat nopol itu gampang diliat..

Ane sendiri pake plat nopol asli keluaran Ditlantas ning rodo dikecilin sama dicat ulang plus angkanya ditutupin pake scotch-light.

lanjuut..

As Old As Me (Yamaha RX-S 1994)

Menepati janji ane disini, bukan janji sehidup semati selalu bersama, ning janji buat crito babagan montor tua punya bapak. Sebuah Yamaha RX-S 1994 yang udah lama ndongkrok njuk disegarkan kembali lewat upgrade sektor kaki-kaki.

FYI, Yamaha RX-S ini masih seduluran sama keluarga RX, setau ane doi ini kakak iparnya RX King. Kan RX King punya kakak namanya RX-K tuh, nah si RX-S ini masih sodaraan sama ntuh RX-K.
Dibekali mesin 2 langkah 115 cc, motor ini termasuk bandel dengan power khas 2 tak.
Ane beberapa kali liat RX-S plat merah, kemungkinan ini motor juga pernah jadi motor dinas instansi pemerintahan. Tapi, kenyataannya RX-S ini kalah pamor sama RX King.
Berhubung masih sodaraan, beberapa part bisa kanibal dari RX King. Yang mau gedein kapasitas bisa dengan mudah ganti head pake punya RX King, mungkin cuma perlu penyesuaian dikit. Dari tampilan, RX-S sama RX King juga terbilang mirip, kecuali tangki RX-S yang agak membulat sama cover di bagian belakang motor.

1319627745_269682900_1-Yamaha-Rx-Special-selatanhttp://yanuarshirei-kan.blogspot.com/2013/01/sepeda-motor-yang-menjadi-legenda-di.html

Diatas adalah penampakan RX-S yang mendekati standar. Klo punya ane yang ini nih..

lanjuut..

Modifikasi: Braket Lampu “Pesek”

Gak tau tuh siapa yang ngasih nama kayak gitu.. Aneh aneh aja, tapi yang jelas minggu kemaren ane baru aja ngerubah tampilan mata Tiger Revo alias SiTi yang udah 2 tahun ini bertahan pake tampilan standar… Cekidot…

Tampilan jadi makin kekar, mergo lampu lebih turun dan lebih “ambles” posisinya… Hampir kayak Ducati Monster gitu deh 😀
*ketinggian ah*

Sebelum pasang dudukan ini, ane sempet bingung juga mau pake dudukan model jepit apa model “pesek”, dan setelah dilakukan upacara pura pura mikir ane mantep deh pilih dudukan pesek. HIDUP PESEK!!

lanjuut..

Trondolisasi Honda Tiger Revo

Sesuai judulnya, ane mau ngebahas tentang motor trondol alias motor yang gak ada bodinya alias motor telanjang bin motor porno. Tapi easy nda, trondolisasi versi ane cuma copot baju doang kok, lampu lampu masih lengkap, biar septi gitu 🙂

Tadi sore, pas mbegogok gak ada kerjaan, ane iseng iseng lepasin bodi si SiTi. Gak tau apa tujuannya, cuma pengen ngabisin waktu aja.. Sering ane liat motor motor tipe sport dilepas bodi belakangnya trus lampunya diganti lampu kecil, kayak punya Honda CB yang legend abis itu.. Tau tuh, aliran apa namanya. Mungkin aliran baru yang lahir di Indonesia kali yak.. Soalnya ane ubek ubek di Gugel gak nemu nemu sih.. Naked? Mungkin.. Rat Bikes? Masa iya sih? Petarung? Mbuh lah…

Itu penampakan waktu belum ane “perkosa”, masih utuh semuanya…

lanjuut..

Alay-isme Berkedok Racing Look

Astaghfirullah.. Ababil..

Tarik nafas dulu deh.. “Astaghfirullah.. Ababil..” mungkin itu kalimat yang tepat buat diucapin waktu ngeliat modifikasi abegong sekarang.. You know it lah, pake ban cacing, mika stoplamp bening, pake knalpot yang suaranya ngalahin suara kereta onion-emoticons-set-6-9

Sebagai bagian dari generasi penerus bangsa yang baik budiman, ane juga sering ngerasa risih waktu liat style modif begituan. Katanya sih racing look, tapi lambat laun mulai diidentikkan sama alay. Kenapa? soalnya mayoritas yang pake tuh ABG labil bergenre alay. Ane gak ngejelasin definisi alay disini, karena sebagian besar dari ndoro ndoro yang menyempatkan baca sampah ini udah tau yang namanya alay.

lanjuut..

West Jateng Style, Modifikasi Wong Ngapak

Soale nyong wong mBanjar (Banjarnegara), otomatis WJS kui nduwe nilai sentimentil nggo nyong..

Jangan bingung dulu liat judul diatas, emang sih dari judulnya aja udah keliatan nih artikel tuh artikel sepele. Pancen sepele, lha wong cuma ditulis cuma buat ngisi waktu pas liburan kok onion-emoticons-set-5-74

Tapi jangan sepelekan materi yang mau ane bahas, kali ini tentang West Jateng Style (WJS). Jangan berpikir ini ada kaitannya sama Harajuku Style, gak ada kaitannya babar blas! oke, daripada kelamaan, here we go..

Continue reading