Fungsional dan Gaya!

Tau kain iket kan? Kain yang motifnya batik itu loh, di Bali juga ada, tapi as far as I know yang di Bali rata-rata warnanya putih. Dulu mungkin kain ini cuma bisa dipake buat ikat kepala, yaa semacam bandana gitu deh.. Tapi sekarang kain iket juga banyak dipake buat slayer penutup hidung atau leher, terutama biker pada umumnya dan klub-klub CB dan Tiger pada khususnya. Ga tau siapa yang pertama kali mempopulerkannya, tapi yang jelas kain iket yang dipake anggota klub itu identik sama klub CB dan Tiger, yah walaupun ga menutup kemungkinan klub-klub lain juga pake karena fungsi dan estetikanya.

Saya sebenernya udah lama pake kain iket sebagai atribut riding saya, menggantikan slayer konvensional yang ukurannya lebih kecil. Dapet beli di Pasar Klewer klo ga salah harga 15 ribu 😀

iket

Itu foto saya sendiri beberapa waktu yang lalu. Matching ga tuh? 😀

Seneng aja liat itu kain berkibar-kibar kayak umbul-umbul agustusan pas lagi dipake jalan. Terutama klo yang pake itu rombongan mas-mas Tiger yang motornya udah galak-galak, makin sangar bray!

baca lebih lanjut..

Dieng Culture Festival 2014

Oy oy oyy.. Kemarin ada event budaya yang cukup heboh dan spektakuler serta memukau dan mempesona. Yapz, Dieng Culture Festival (DCF) 2014. Acara ini dilangsungkan di kawasan wisata Dieng dari tanggal 30-31 Agustus 2014, dengan kata lain acaranya baru selesai tadi sore 😀

DCF sendiri adalah event yang digagas sama komunitas Dieng Pandawa yang ada di Desa Dieng Kulon, Banjarnegara. Tahun ini adalah tahun kelima DCF dilaksanakan. Setelah tahun kemarin enggak bisa dateng karena skejulnya tabrakan sama ospek, akhirnya tahun ini ane bisa ngerasain atmosfer DCF ini. Yah walaupun enggak seluruh rangkaian acaranya ane ikutin, seenggaknya sebagai warga panginyongan yang baik dan cinta budaya negeri sendiri ane pernah nyicipin event ini.

Dieng Culture Festival VSumber: http://diengbackpacker.com/9/paket-dieng-culture-festival.html

Rangkaian acaranya sendiri cukup banyak dari pelepasan lampion massal, bakar jagung dan minum purwaceng massal, pagelaran musik Jazz, parade budaya dan pameran, kompetisi film pelajar, dll. Tapi inti dari seluruh rangkaian acara DCF adalah ritual pemotongan rambut gimbal, yang mana udah jadi tradisi turun temurun.

baca lebih lanjut…