Trip to Sikunir

Beberapa hari lalu, ane dan kawan-kawan tercincah pergi ke Sikunir. Tau Sikunir? Itu tuh, salah satu bukit di Desa Sembungan, Kecamatan Kejajar, Kabupaten Wonosobo yang konon katanya udah cukup terkenal sebagai salah satu spot terbaik untuk melihat sunrise. Lokasinya enggak jauh dari komplek wisata Dieng, otomatis juga enggak jauh dari rumah ane, Banjarnegara.

Sebenernya keinginan buat pergi ke Sikunir udah ada sejak lama, tapi baru terealisasikan kemarin. Ane sendiri tau Sikunir dari akun facebook temen yang upload foto keren pas doi lagi menikmati sunrise. As far as I know, promosi Sikunir ini kayaknya cuma dilakukan dari dunia maya dan dari mulut ke mulut deh.. Papan penunjuk jalan ke Sikunir sendiri masih minim kecuali coretan-coretan tangan pake cat yang ada di jalan. Jalannya sendiri beeuuhh.., masih tergolong alami (bentuk halus dari jelek). Enggak tau kenapa objek wisata sepotensial ini belum diperhatikan sama pemerintahnya, padahal banyak juga orang-orang interlokal maupun internasional yang berkunjung ke tempat ini.

dua saudara beda generasiFoto di atas diambil pas perjalanan pulang, soalnya pas berangkatnya gelap sih 😀


Kemarin ane kesana bareng temen-temen dari UNS dan beberapa kawan seperjuangan semasa SMA. Ada 9 orang yang ikut. Keberangkatan rombongan enggak bebarengan, 5 orang berangkat pagi karena mereka ingin menikmati objek-objek lain kayak komplek candi, kawah, dll. Maklum, mereka dari luar daerah, jadi mungkin ini pertama kalinya mereka ke Dieng. Sedangkan ane yang udah beberapa kali ke Dieng memilih berangkat sore. Ane berangkat sama temen ane, 2 orang doang. Sedangkan 2 orang lainnya baru datang jam 1 dini hari.

Ane sama temen berangkat jam 5 sore. Walaupun hujan cukup deras tapi nekat kita terjang mengingat hari udah terlalu sore. Baru jalan berapa kilometer, adzan maghrib berkumandang. Yaudah kita berhenti di SPBU Selokromo dulu, istirahat sholat dilanjut makan, ngopi, plus udad-udud di warkop deket SPBU. Jam 7 kita lanjut gas ke Dieng. Kita emang memilih lewat Wonosobo, bukan lewat Kec. Batur, Kab. Banjarnegara. Hal ini dikarenakan klo lewat Batur, jalannya terlalu ekstrem untuk perjalanan malam hari. Tanjakan tajam dengan penerangan minim. Thanks for that, ane milih lewat kota 😛

Hujan masih turun cukup deras, melaju konstan di kecepatan sekitar 60-70 km/jam di jalanan kota Wonosobo. Beberapa kali ane harus mengelap kaca helm akibat banyaknya butiran air yang nyantol di kaca helm. Buat yang baru pertama kali ke Dieng, enggak perlu takut tersesat, penunjuk jalan ke arah Dieng cukup banyak ditemui sepanjang perjalanan.

Jalan mulai nanjak, hawa dingin mulai menyergap, makin ngenes ditambah jaket dan sepatu yang udah becek dari tadi. Temen ane yang baru pasang body custom kebetulan lampu belakangnya juga mati, alhasil ane jadi sweeper di belakang, mengcover temen ane takut doi enggak keliatan dari belakang. Yang ini jangan ditiru, mau jalan jauh tapi kendaraan enggak sehat, lha wong buru-buru 😀

Sampai di pertigaan di Dieng, ada penunjuk jalan, ke kanan itu arah Banjarnegara via Batur, sedangkan ke kiri itu masuk ke kawasan wisata. Kita ambil jalan ke kawasan wisata. Sempat tanya orang katanya Sikunir masih 4 kilometer lagi dari pertigaan itu. Berhubung kita lewat situ udah malem, jadi petugas penjaga loket udah enggak ada. Klo siang mungkin kita diberhentikan dan dimintai retribusi, klo ente mau ke Sikunir tanpa mengunjungi objek-objek wisata, ente bilang aja, siapa tau enggak jadi dimintai retribusi 😀

Masuk di Desa Sembungan, ada gapura kecil yang ada tulisannya “Sembungan Village”, itu artinya ente udah masuk desa tertinggi di Jawa. Iyapz, Sembungan adalah desa tertinggi di pulau Jawa karena terletak di ketinggian sekitar 2300 mdpl. Sayangnya ane enggak sempet foto itu gapura. Jalanan mulai enggak rata, masih mending klo jalannya cor beton, lah ini dari batu yang disusun doang je.. Mana batunya gede-gede lagi -_-

Setelah beberapa waktu ber-off road ria, muncul beberapa orang penunggu loket yang udah menghadang dengan karcis di tangan. Disini bayar 5000 per orang buat masuk. Mungkin klo ente kesini, ente bakal ditanyain mau ngecamp apa enggak, klo ngecamp bayar lagi 5000. Kebetulan ane bilangnya mau di penginapan, lha wong beneran mau ke penginapan dulu kok..

Sinyal juga susah disini kecuali Telkomsel, sengaja enggak ane sensor, kali aja dapet fee. Beruntung tadi sewaktu masih di kota ane udah sempet berkoordinasi sama temen ane yang berangkat duluan penginapan mana yang dia pake. Setelah nanya-nanya warga sekitar akhirnya ketemu juga tuh penginapan. Alhamdulilah, masih ada orang ramah yang mau ngebantu. FYI, penduduk di sini mungkin culture ndeso-nya masih sangat kuat, jadi mereka mau sukarela ngebantu pendatang dan mereka ramah bingit. Temen ane aja pernah cerita klo doi dulu pernah nyewa dome disini sampe dibikinin kopi sama gorengan segala sama yang punya penyewaan.

Begitu masuk penginapan, kita disambut dengan hangat. Bener-bener hangat, karena ada perapian dari arang yang ada di ruang keluarga. Disitu anak-anak yang berangkat tadi pagi juga udah nungguin, beberapa dari mereka klekaran dengan selimut tebal. Yah wajar sih, suhu disini emang dingin. Dinginnya Tawangmangu kayaknya belum seberapa klo dibandingkan dinginnya Sembungan 😀

Mulai menghangatkan diri lagi, berusaha mengeringkan jaket yang sama sarung tangan yang basah pake hangatnya api dari arang sembari menunggu temen yang katanya lagi otewe. Jam 1 dini hari dua temen ane datang. Mereka emang udah merencanakan buat ngecamp di puncak Sikunir. Enggak pake lama, tanpa tidur dan persiapan neko-neko, begitu dua temen ane datang, ane sama temen ane yang tadi berangkat bareng langsung memutuskan buat naik sekarang. Jadi yang naik duluan total ada 4 orang, sedangkan yang 5 biji masih di penginapan, berangkat subuh.

Di kaki bukit ada sebuah tempat parkir lengkap dengan fasilitas seperti musholla dan WC, serta beberapa warung yang sepertinya buka 24 jam. Di warung ini tersedia pernak-pernik seperti kupluk, slayer, dan lain-lain, juga menyediakan makanan dan minuman. Setelah bayar parkir 5000/motor, kita makan dulu sebentar, ane yang udah makan di penginapan tadi ngopi doang sambil udad-udud (lagi). Sekitar jam 01.30 kita mulai naik. Oiya, kita juga menyempatkan beli kayu bakar disini. Satu ikat harganya 15.000. Kamfret! Di tempat ane kayu beginian mah tinggal minta. Tapi yang namanya butuh mau gimana lagi, di atas pasti enggak ada kayu bakar, kalaupun ada pasti basah gegara ujan tadi.

Trek pendakian kebanyakan terdiri atas batu-batu yang disusun, sesekali ada tanah yang udah dibentuk jadi tangga, pegangan buat para pendaki juga ada. Bisa disimpulkan trek pendakian ini lumayan terawat. Dasar tenaga sepuh, baru setengah jalan ane udah menggeh-menggeh, tapi pendakian tetep lanjut karena ane ngerasa masih mampu jalan terus. Cahaya-cahaya lampu yang berasal dari pemukiman di bawah bukit terlihat cantik dan bikin enggak bosen. Sekitar 30 menit kita udah sampai puncak.

Sesampainya di puncak, kita bagi tugas. Ada yang bikin tenda, ada yang bikin api unggun. Ternyata udah ada beberapa rombongan yang nyampe duluan. Jam menunjukkan pukul 3 lebih 30, setelah bibir ngelu gara-gara kebanyakan ngomong sama ngerokok, kita milih tidur. Begitu bangun, suasana di puncak udah cukup rame, padahal baru jam 4.30 dan si cantik belum muncul. Jaket riding, kaos 2 lapis, celana 2 lapis, belum mampu menahan gempuran angin subuh yang begitu dingin, bikin api lagi, berharap bisa sedikit menghangatkan diri sambil nunggu matahari terbit.

Sekitar jam 4.45 mulai ada tanda-tanda kemunculan Golden Sunrise yang kita nanti-nantikan. Garis berwarna jingga menghiasi cakrawala, kayaknya bentar lagi nih..

Niat hati pengen bikin time-lapse malah kamera enggak bisa dipaksa motret low-light -_- Yaudah, nunggu pencahayaannya agak memungkinkan aja.. Jam 5 lebih ane baru dapet foto yang lumayan cakep menurut ane, ini dia..

golden sunriseDapet itu foto juga dibantu faktor keberuntungan karena kebetulan kamera enggak shake. Mau dipaksain naikin ISO, noise-nya udah naujubile banyaknya. Padahal speed agak tinggian diperlukan mengingat ane enggak pake tripod dan tangan ane yang terus-terusan gemeter. Mungkin lain kali harus bawa EOS 5D sama gear lengkap kali ya.. Bagi yang mau menghibahkan 5D-nya, ane terima dengan senang hati 😀

Jepretan lain pas matahari semakin tinggi..

samudra awanYang ini diambil pas udah agak siang, seinget ane sekitar jam 7.

setajam siluetSetelah puas berfoto-foto ria dan mengemas peralatan camping, jam 8 kita turun. Sempet ngambil satu foto lagi di perjalanan.

panoramaPerjalanan ini pun diakhiri dengan hati yang gembira dan pikiran yang kembali segar..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s