Dieng Culture Festival 2014

Oy oy oyy.. Kemarin ada event budaya yang cukup heboh dan spektakuler serta memukau dan mempesona. Yapz, Dieng Culture Festival (DCF) 2014. Acara ini dilangsungkan di kawasan wisata Dieng dari tanggal 30-31 Agustus 2014, dengan kata lain acaranya baru selesai tadi sore 😀

DCF sendiri adalah event yang digagas sama komunitas Dieng Pandawa yang ada di Desa Dieng Kulon, Banjarnegara. Tahun ini adalah tahun kelima DCF dilaksanakan. Setelah tahun kemarin enggak bisa dateng karena skejulnya tabrakan sama ospek, akhirnya tahun ini ane bisa ngerasain atmosfer DCF ini. Yah walaupun enggak seluruh rangkaian acaranya ane ikutin, seenggaknya sebagai warga panginyongan yang baik dan cinta budaya negeri sendiri ane pernah nyicipin event ini.

Dieng Culture Festival VSumber: http://diengbackpacker.com/9/paket-dieng-culture-festival.html

Rangkaian acaranya sendiri cukup banyak dari pelepasan lampion massal, bakar jagung dan minum purwaceng massal, pagelaran musik Jazz, parade budaya dan pameran, kompetisi film pelajar, dll. Tapi inti dari seluruh rangkaian acara DCF adalah ritual pemotongan rambut gimbal, yang mana udah jadi tradisi turun temurun.

baca lebih lanjut…

Advertisements

Trip to Sikunir

Beberapa hari lalu, ane dan kawan-kawan tercincah pergi ke Sikunir. Tau Sikunir? Itu tuh, salah satu bukit di Desa Sembungan, Kecamatan Kejajar, Kabupaten Wonosobo yang konon katanya udah cukup terkenal sebagai salah satu spot terbaik untuk melihat sunrise. Lokasinya enggak jauh dari komplek wisata Dieng, otomatis juga enggak jauh dari rumah ane, Banjarnegara.

Sebenernya keinginan buat pergi ke Sikunir udah ada sejak lama, tapi baru terealisasikan kemarin. Ane sendiri tau Sikunir dari akun facebook temen yang upload foto keren pas doi lagi menikmati sunrise. As far as I know, promosi Sikunir ini kayaknya cuma dilakukan dari dunia maya dan dari mulut ke mulut deh.. Papan penunjuk jalan ke Sikunir sendiri masih minim kecuali coretan-coretan tangan pake cat yang ada di jalan. Jalannya sendiri beeuuhh.., masih tergolong alami (bentuk halus dari jelek). Enggak tau kenapa objek wisata sepotensial ini belum diperhatikan sama pemerintahnya, padahal banyak juga orang-orang interlokal maupun internasional yang berkunjung ke tempat ini.

dua saudara beda generasiFoto di atas diambil pas perjalanan pulang, soalnya pas berangkatnya gelap sih 😀

lanjuut..

Eksotisme Madirda

Wadefak! Rasa-rasanya udah lama banget enggak ada inspirasi buat dijadiin bahan nulis blog. Kebetulan di pertengahan bulan yang agak akhir ini *piye to maksude* ane dapet secercah wangsit untuk kembali nulis di blog ecek-ecek ini.

Weekend kemarin, di sela-sela kesibukan nulis laporan, ane menyempatkan diri buat sejenak ripresing bareng my hunny plus seekor  seorang temen ane yang ane program buat jadi fotografer dadakan.

Rencananya mau berangkat Sabtu, 16 November pagi, ning karena satu dan lain hal akhirnya berangkat agak siangan, sekitar jam 09.30. Yowes rapopo, tetep cuss meskipun panas matahari udah menyengat di Solo.

lanjuut..

Nusantaride National Dieng Rally

Lagi jalan jalan gak sengaja masuk ke situs otomotif yang cukup terkenal di Indonesia, stephenlangitan.com, disitu nongkrong sebuah info tentang sebuah event otomotif. Event apa gerangan? Ternyata Nusantaride National Dieng Rally yang bakal digelar tanggal 16-17 November 2012. Tempatnya tentu bukan di Beringharjo apalagi Klewer, tapi dataran tinggi Dieng saudara saudara!
Cedek nggone aku, aku kan nang mBanjar
(Deket tempatku, aku kan di Banjar). Sebagai seorang ngapakers, ane ngerasa perlu buat menyampaikan perihal peristiwa penting nan jarang ini kepada khalayak umum, masyarakat Indonesia pada umumnya, dan masyarakat Banjarnegara pada khususnya.

http://stephenlangitan.com/archives/57009

Nusantaride sendiri adalah wadah buat orang orang yang dolan mayeng alias touring, khususnya touring menjelajah pelosok Nusantara, dari ndeso yang nylempit sampe tujuan tujuan wisata yang udah umum.

lanjuut..