Dieng Culture Festival 2014

Oy oy oyy.. Kemarin ada event budaya yang cukup heboh dan spektakuler serta memukau dan mempesona. Yapz, Dieng Culture Festival (DCF) 2014. Acara ini dilangsungkan di kawasan wisata Dieng dari tanggal 30-31 Agustus 2014, dengan kata lain acaranya baru selesai tadi sore πŸ˜€

DCF sendiri adalah event yang digagas sama komunitas Dieng Pandawa yang ada di Desa Dieng Kulon, Banjarnegara. Tahun ini adalah tahun kelima DCF dilaksanakan. Setelah tahun kemarin enggak bisa dateng karena skejulnya tabrakan sama ospek, akhirnya tahun ini ane bisa ngerasain atmosfer DCF ini. Yah walaupun enggak seluruh rangkaian acaranya ane ikutin, seenggaknya sebagai warga panginyongan yang baik dan cinta budaya negeri sendiri ane pernah nyicipin event ini.

Dieng Culture Festival VSumber: http://diengbackpacker.com/9/paket-dieng-culture-festival.html

Rangkaian acaranya sendiri cukup banyak dari pelepasan lampion massal, bakar jagung dan minum purwaceng massal, pagelaran musik Jazz, parade budaya dan pameran, kompetisi film pelajar, dll. Tapi inti dari seluruh rangkaian acara DCF adalah ritual pemotongan rambut gimbal, yang mana udah jadi tradisi turun temurun.

Ane berangkat dari rumah hari Sabtu jam 8 malam. Niatnya berangkat bareng temen-temen dari Banjarnegara Streetfire Club (BARASIC), tapi akhirnya karena sesuatu dan lain hal anggota BARASIC yang berangkat bareng ane cuma satu orang plus adeknya yang jadi boncenger. Yawes, gass dua motor doang gapapa. Arus kendaraan tergolong lancar kayak hari-hari biasa, enggak kayak ekspektasi ane yang mengatakan jumlah pengguna jalan bakal meningkat. Mungkin karena ane berangkat malem kali yak..

Nyampe Gardu Pandang Tieng kami diharuskan istirahat gegara mesin Chibi temen ane kepanasan, itu kipas radiator udah bunyi mulu kayak orang masak air. Santai lah, baru jam 9 ini.. Cooling down mesin sambil makan Popmie dan tak lupa udad udud dulu pastinya. Sayangnya ane enggak bawa kamera yang memadai buat mendokumentasikan perjalanan 😦

Sekitar 30 menit kami istirahat, kami lanjutkan lagi perjalanan. Di perjalanan beberapa kali ketemu rombongan dari luar kota yang sama-sama menuju ke kawasan wisata. Ada juga komunitas-komunitas motor yang lagi rolling. Mungkin karena jadwal kopdar mereka yang malem minggu itu bebarengan sama DCF jadi rollingnya sekalian noton DCF kali yak..

Semakin mendekati kawasan wisata jalan semakin rame, sekitar 2 km menjelang kawasan wisata arus lalin macet. Beruntung yang bawa motor, bisa nekat rame-rame pake jalur lawan. Yang ini jangan ditiru yah πŸ˜€
Banyak juga kendaraan-kendaraan luar kota yang dateng kesini. Wah ternyata DCF gaungnya sampe kemana-mana nih.. Saking jauhnya, ane liat mobil plat Ngawi (AE-Z) juga dateng. Promosi DCF yang luar biasa ini patut diapresiasi karena panitianya udah melek teknologi dengan memanfaatkan medsos sebagai sarana promosi. Situs-situs macam dieng.co, diengbackpacker.com, dan diengculturefestival.com juga gencar melakukan promosi beberapa bulan sebelum pelaksanaan.

Sekitar jam 10 ane nyampe kawasan wisata. Beeuhh, ramenya minta ampun. Buat parkir aja kami terpaksa jalan sekitar 1 km dari pusat keramaian. Setelah parkir motor, kami jalan kaki menuju venue Jazz Atas Awan. Lokasinya enggak jauh dari komplek candi yang udah dikasih pagar buat acara ritual potong rambut gimbal.

Jazz Atas AwanSori gambarnya jelek, dipotret pake kamera hp seadanya πŸ˜€
Satu kata buat Jazz Atas Awan, luar biasa! Ane bener-bener kagum sama performernya, gimana caranya mereka bisa main musik di ruang terbuka dengan suhu nyampe 5 derajat celcius? Apalagi musik yang dimainin bukan sembarang musik, tetapi Jazz, sebuah genre musik yang menurut ane kastanya paling tinggi dibandingin genre musik lain karena menuntut skill dewa. Bener-bener kagum ngeliat bassist salah satu performer yang enggak ane ketahui nama band-nya melakukan soloing dengan rapinya sementara ane buat ngetik sms aja kakunya naujubile setan.

Terinspirasi dari orang di sekitar, ane sama adek temen ane bikin api sekedar buat memecah hawa dingin yang hinggap di telapak tangan, sementara temen ane yang sedari jalan tadi asik telponan masih aja konsen sama telponnya, kunyuk bener tuh bocah. Apapun yang ada di sekitar dari sampah plastik, ranting kayu, sampe lampion yang gagal terbang kami bakar. Sebenernya salah kostum juga sih, ane cuma pake sepatu, celana jeans, kaos, sama jaket riding doang. Sama sekali enggak prepare pakaian buat menghadapi udara yang sebegitu dinginnya.

Mendekati pukul 2 dini hari, pengunjung mulai mundur teratur mengingat suhu juga semakin rendah. Tiap kali kita ngomong bakal ada uap air yang keluar dari mulut kita mirip film-film Korea itu.. Akhirnya kami memutuskan buat turun gunung setelah makan bakso yang juga cepet dingin.

Jalan lebih sepi klo dibandingin sama berangkatnya tadi. Riding di kecepatan sekitar 40-60 km/jam sambil berusaha mengabaikan hawa dingin yang terasa dua kail lipat. Nyampe di dearah Kejajar, istirahat di SPBU sejenak. Niatnya mau tidur sekalian disana, tapi akhirnya lanjut lagi dan berencana ngopi-ngopi bentar di Alun-alun Wonosobo yang jaraknya enggak begitu jauh. Lhadalah, malah enggak ada angkringan yang buka. Yaudah, langsung lanjut lagi dan akhirnya pas subuh alhamdulilah nyampe Banjarnegarmuahh dengan selamat dan pulang dengan membawa kenangan tentang Dieng Culture Festival πŸ™‚

Advertisements

One response to “Dieng Culture Festival 2014

  1. Pingback: Fungsional dan Gaya! | tiwulwonogiri

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s