Ganti Lampu Speedometer Honda Tiger

Dua bulan ga update euyy.. Kesibukan di sawah memaksa saya meninggalkan aktivitas blogging untuk sementara, dan sekarang saya melakukan aksi come back dengan menulis sebuah tulisan ringan berisi pengalaman saya mengganti bohlam lampu speedometer SiTi yang udah tewas. Udah lama sih tuh bohlam mati, tapi baru minggu kemarin sempet saya benerin karena saya ga peduli amat sama lampu speedometer 😀

bohlam matiLiat tuh, lampu indikator netral sama lampu di bagian tachometer masih nyala, sedangkan yang di bagian speedo ga ada tanda-tanda kehidupan.

Sebenernya cara menggantinya cukup mudah. Saking mudahnya, saya yang cuma modal sotoy aja bisa 😀 Klo disuruh kasih level kesulitan, saya kasih level Novice dah..

baca lagi…

Advertisements

Semprul! Pengeluaran Membengkak!

Duit memang selalu menjadi hal yang sensitif…

Masalah duit emang ga bisa lepas dari kehidupan manusia sebagai makhluk ekonomi, terlebih buat anak kost, duit menjadi sesuatu yang sensitif, kayak testpack.

Sekitar dua minggu yang lalu, SiTi minta jajan lagi. Kali ini dia minta seal shock depan yang udah uzur dan harus diganti karena bocor. Sebenernya tanda-tanda kebocoran udah muncul sekitar Idul Adha kemaren, pas saya bawa pulang ke Banjarnegara shock depan sebelah kanan udah mulai mengeluarkan oli.

meler
Liat tuh garis item tipis di shock sebelah kanan. Dan parahnya lagi udah meler gitu malah diajak foto-foto -_-

Sealnya baru saya ganti sekitar seminggu setelah munculnya gejala, waktu itu udah lumayan parah, olinya udah netes kemana-kemana, handling agak aneh juga. Kenapa nunggu sampe parah baru diganti? Alasannya klasik, duit. Ya, ini karena waktu itu bebarengan ada kegiatan organisasi yang mengharuskan adanya sedikit pengeluaran ekstra.

Bawa ke bengkel, dibenerin, selesai. Bayar 55 ribu buat seal shock ori, satu kotak oli shock merk Jumbo, dan biaya servis. Pas di bengkel, shock yang dilepas dua-duanya, walaupun yang bocor cuma sebelah kanan. Entah ada kaitannya dengan hal itu atau tidak, sekitar 10 hari setelah ganti seal shock kanan, seal kiri ikutan bocor. Woo ndlo*ok kabeh!

Setelah cerita dikit sama orang di markas besar (baca: rumah), proposal permintaan dana disetujui dan akhirnya dana cair. Yee..!! 😀

Balik ke bengkel lagi, tapi kali ini bengkelnya lain. Maksud saya biar saya bisa mengkomparasikan ongkos di tiap-tiap bengkel, kali aja ada bengkel yang lebih murah dengan pelayanan yahud. Di bengkel ini, mekaniknya bilang total ongkos plus penggantian part sebesar 50 ribu, dengan keterangan seal ori tapi olinya merk Jumbo. Lumayan nih selisih 5 ribu perak, udah dapet nasi telor di warung burjo depan kampus 😀

Yaudah, langsung eksekusi! Karena bengkel ini bengkel kecil, jadi part-part slow moving kayak seal shock ga ready stock, ditinggal dulu sama mekaniknya buat beli seal di toko/bengkel lain, Setibanya si mekanik di bengkel, dia ngebuka plastik yang isinya ternyata buka seal ori. Sempruul..!! Ini saya baru kena tipu apa gimana ya.. Langsung saya tanyain, “Sing ori po ora enek mas?” (Yang ori emang ga ada mas?). Masnya jawab katanya seal ini malah lebih bagus dari seal ori. Seinget saya, merknya Corteco gitu, ga tau deh beneran lebih bagus apa enggak. Kampretnya itu di awal tadi dia bilang 50 ribu itu dapet seal ori, kok ini malah beda merk?

Kelar pasang seal baru, saya juga curhat perihal bunyi yang keluar dari bagian depan. Bunyinya tuh mirip kayak bunyi derit pintu yang engselnya kering, cuma yang ini agak keras, jadi ‘krook krok krook’ gitu. Dugaan saya, bunyinya berasal dari spakbor, soalnya kayak bunyi body sih, bukan bunyi besi. Si mekanik dengan yakinnya menjawab klo penyebabnya adalah kampas rem depan yang kotor. Yaudah saya minta dibersihin sekalian, waktu di bengkel bunyinya emang agak berkurang, tapi waktu malemnya saya bawa jalan bunyinya muncul lagi. Duhh Gusti, apa-apaan ini?

Sampe sekarang bunyi itu masih saya abaikan, belum sempet ke bengkel lagi buat ngecek. Nunggu ada duit lebih atau nunggu pengeluarannya berkurang. Entahlah, saya masih menunggu keduanya.

Fungsional dan Gaya!

Tau kain iket kan? Kain yang motifnya batik itu loh, di Bali juga ada, tapi as far as I know yang di Bali rata-rata warnanya putih. Dulu mungkin kain ini cuma bisa dipake buat ikat kepala, yaa semacam bandana gitu deh.. Tapi sekarang kain iket juga banyak dipake buat slayer penutup hidung atau leher, terutama biker pada umumnya dan klub-klub CB dan Tiger pada khususnya. Ga tau siapa yang pertama kali mempopulerkannya, tapi yang jelas kain iket yang dipake anggota klub itu identik sama klub CB dan Tiger, yah walaupun ga menutup kemungkinan klub-klub lain juga pake karena fungsi dan estetikanya.

Saya sebenernya udah lama pake kain iket sebagai atribut riding saya, menggantikan slayer konvensional yang ukurannya lebih kecil. Dapet beli di Pasar Klewer klo ga salah harga 15 ribu 😀

iket

Itu foto saya sendiri beberapa waktu yang lalu. Matching ga tuh? 😀

Seneng aja liat itu kain berkibar-kibar kayak umbul-umbul agustusan pas lagi dipake jalan. Terutama klo yang pake itu rombongan mas-mas Tiger yang motornya udah galak-galak, makin sangar bray!

baca lebih lanjut..

Curhat: Pemanis Sudut Ruangan

Segera hentikan membaca postingan ini jika terjadi gejala seperti mual, kesemutan, dan sesak nafas.

Postingan pahit sekedar mengisi insomnia malam ini..

Pahit, benar-benar pahit. Postingan kurang beretika ini terbit akibat belakangan ini ane sering mikirin kondisi SiTi di rumah.

Sekitar 2 minggu yang lalu, ane pulang ke Banjarnegara. Seperti biasa, ritual wajib tiap pulang ke rumah adalah ngecek kondisi SiTi sambil sekali dua kali diajak jalan barang cuma muter kampung atau dibawa ke penjual nasi bungkus di ujung gang. Bukan rahasia lagi, semenjak ane hijrah ke Solo, SiTi di rumah diperlakukan layaknya barang pajangan. Diparkir doang sambil sesekali dilap sama dipanasin. Mungkin perlakuan itulah yang mengantarkan SiTi ke kondisi saat ini, kondisi yang abu-abu, dimana status SiTi sebagai motor terawat mulai dipertanyakan.

Waktu terakhir pulang, kondisi aki SiTi dalam keadaan minim setrum. Lampu utama menyala redup laksana orang kurang darah, semangat juang tak lagi nampak lewat tatap matanya, sinar matahari yang menerpa tubuhnya kian menggerogoti kharismanya, ironis.

Si bapak ogah pake motor ini karena dianggap berat dan lebih memilih setia sama Supra X 110 cc jadul yang menganut teknologi vibrating system alias body getar. Fitur yang ane sebut barusan emang fitur yang mungkin mutlak ada di setiap motor plastik terbitan Honda.

So, jadilah SiTi sebagai pemanis ruangan. Ruang kosong di belakang rumah. Ini kondisi SiTi waktu masih segar bugar.

tiger

Itu waktu ane masih SMA. Terlihat gagah dengan lampu pesek, penampilannya seolah mengatakan “I’m ready to fight!”. Sekarang si bongsor itu kena diabetes -_-

lanjuut..

Akhir Era Sang Legenda

Ini adalah posting berisi curhatan, curhat atas kekecewaan. Silaken ndoro sekalian untuk menyimak..

Kapan hari ane baca artikel di internet yang mengataken bahwasanya Honda Tiger utowo Honda GL-R resmi stop produksi alias diskontinyu. Nasibnya sama kayak Yamaha RX-King, diskontinyu gara-gara regulasi. Jikalau dulu RX-King terbentur masalah emisi, sekarang Tiger dihalang-halangi oleh sistem pengabutan bahan bakar konvensionalnya. Dengan kata lain, Tiger harus stop produksi karena mengikuti tuntutan pemerintah bahwa tahun 2015 sepeda motor harus sudah menganut sistem injeksi.

Kenapa enggak ganti mesin aja trus tampang lama dipertahankan dengan sedikit upgrading? Maksudnya enggak ngerubah total gitu.. Entahlah, pasti ada tujuan lain dari tukang pabriknya. Misalnya buat mendongkrak penjualan, dan lain-lain yang enggak jauh-jauh dari kata “duit”.

legendary ride
AHM bilang klo Honda Tiger penjualannya menurun. Yo jelas, lha wong sejak dia mbrojol tahun 1994 (ada yang bilang 1993) mesinnya itu mesin kolot bin kuna lereng. Tapi buat ane, ke-kuna lereng-an inilah yang bikin ane jatuh hati sama doi.
Enggak ribet, part gampang disubstitusi, mau ori sampe KW 9 juga ada di pasaran. Buat yang demen ngorek mesin Tiger-lah pilihan recommended. Dengan basis mesin cukup besar, sedikit ubahan mungkin bisa bikin ini motor sanggup buat yak-yakan.

lanjuut..